Posts

Disaster Recovery: Pengertian DRC, Langkah, Plan, dan Pentingnya bagi Perusahaan

Disaster Recovery Pengertian DRC, Langkah, Plan, dan Pentingnya bagi Perusahaan

Disaster recovery adalah proses pemulihan data, sistem, dan operasional bisnis yang terganggu akibat bencana alam, serangan siber, kesalahan manusia, atau kejadian lain yang tidak terduga. Disaster recovery bertujuan untuk mengurangi dampak negatif dari bencana dan memastikan kelangsungan bisnis dengan cara yang cepat dan efisien. Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang apa itu disaster recovery system, apa itu DC dan DRC, langkah-langkah disaster recovery plan, dan mengapa perusahaan membutuhkan disaster recovery.

Apa itu disaster recovery system?

Disaster recovery system adalah sistem yang dirancang untuk mendukung proses disaster recovery. Sistem ini mencakup perangkat keras, perangkat lunak, jaringan, dan layanan yang digunakan untuk melakukan backup, replikasi, penyimpanan, pemulihan, dan pengujian data dan sistem bisnis. Disaster recovery system dapat berupa sistem on-premise, cloud, atau hybrid, tergantung pada kebutuhan dan preferensi perusahaan.

Beberapa contoh disaster recovery system adalah:

  • VMware Cloud Disaster Recovery, yang merupakan layanan disaster recovery as a service (DRaaS) yang memungkinkan perusahaan untuk melakukan backup dan pemulihan data dengan biaya yang efektif dan fleksibel.
  • Veeam Backup Replication atau dikenal dengan VBR merupakan produk Veeam yang memiliki fitur solusi Backup dan Replikasi. Dalam solusi ini, Veeam memastikan proteksi data yang aman dengan solusi 4-in-1 yaitu kombinasi backup, replikasi, snapshots, dan CDP.
  • Zerto SecondSite adalah solusi replikasi pemulihan bencana (DRaaS) real-time yang dibangun di atas platform Zerto pemenang penghargaan yang menyediakan situs pemulihan, sinkronisasi data, aksesibilitas, dan aktivasi untuk sebagian atau seluruh lingkungan virtual Anda.

Perbedaan DC dan DRC

DC adalah singkatan dari data center, yaitu fasilitas fisik yang digunakan untuk menyimpan, memproses, dan mendistribusikan data dan sistem bisnis. Data center biasanya dilengkapi dengan perangkat keras, perangkat lunak, jaringan, keamanan, pendingin, dan sumber daya listrik yang diperlukan untuk menjalankan operasional bisnis.

DRC adalah singkatan dari disaster recovery center, yaitu lokasi alternatif yang digunakan untuk memulihkan data dan sistem bisnis yang terganggu akibat bencana. DRC biasanya memiliki infrastruktur yang mirip atau setara dengan data center utama, sehingga dapat mengambil alih fungsi dan beban kerja dari data center utama saat terjadi bencana. DRC dapat berupa lokasi fisik yang dimiliki atau disewa oleh perusahaan, atau layanan cloud yang disediakan oleh penyedia layanan.

Jenis-jenis disaster recovery

Terdapat empat jenis disaster recovery yang paling umum digunakan, yakni yang berbasis virtual, jaringan, pusat data, dan cloud. Berikut adalah penjelasan singkat tentang masing-masing jenis disaster recovery:

  • Disaster recovery virtual adalah jenis disaster recovery yang mengandalkan metode virtualisasi dalam proses pemulihan data. Pusat data virtual ditempatkan untuk menggantikan server fisik sebagai perangkat utama. Tak jarang, metode ini juga didukung oleh sejumlah portal virtualisasi yang menghadirkan layanan backup dan restore. Ketika terjadi bencana atau kerusakan, sistem pemulihan virtual akan segera melakukan tindakan penyelamatan data tanpa menunggu server fisik menyelesaikan beban kerjanya. Oleh karena itu, jenis recovery ini dianggap lebih menguntungkan dari segi efisiensi waktu.
  • Disaster recovery jaringan adalah jenis disaster recovery yang berpusat pada pemulihan jaringan. Metode ini berkembang dari asumsi bahwa jaringan suatu perusahaan merupakan aspek penting yang harus turut diselamatkan saat bencana melanda. Prosedur pemulihan jaringan umumnya melibatkan koneksi dengan anggota tim IT, penggantian perangkat jaringan, serta sejumlah usaha terkait lain untuk memulihkan konektivitas yang sempat terputus.
  • Disaster recovery pusat data adalah jenis disaster recovery yang berpusat pada data center atau pusat data perusahaan. Metode ini melibatkan pengembangan fasilitas komputerisasi yang digunakan untuk menyimpan, memproses, dan mendistribusikan data dan sistem bisnis. Prosedur pengembangannya meliputi pengamanan lokasi, pemantapan perangkat dan pegawai, serta pengaturan HVAC ruangan (heating, ventilation, dan air conditioning). Disaster recovery pusat data dianggap sebagai solusi paling aman dan efektif bagi sebagian besar perusahaan. Namun, waktu pengembangan yang cukup panjang serta banyaknya unsur penting yang harus dilibatkan membuat jenis manajemen bencana ini sering dirasa kurang praktis.
  • Disaster recovery cloud adalah jenis disaster recovery yang berbasis cloud. Metode ini memanfaatkan layanan cloud yang disediakan oleh penyedia layanan pihak ketiga untuk menyimpan dan memulihkan data dan sistem bisnis. Dengan menggunakan disaster recovery cloud, perusahaan tidak perlu mengembangkan fasilitas sendiri atau mempekerjakan tenaga ahli. Seluruh prosedur pengamanan data pun dijalankan secara lebih praktis.

Manfaat disaster recovery untuk perusahaan

Perusahaan membutuhkan disaster recovery karena alasan-alasan berikut:

  • Untuk mencegah atau meminimalkan kerugian data yang dapat mengakibatkan hilangnya informasi penting, pelanggaran privasi, atau tuntutan hukum.
  • Untuk mencegah atau meminimalkan gangguan operasional yang dapat mengakibatkan menurunnya produktivitas, kualitas, atau layanan.
  • Untuk mencegah atau meminimalkan kerusakan reputasi yang dapat mengakibatkan kehilangan kepercayaan, loyalitas, atau pelanggan.
  • Untuk memenuhi persyaratan hukum, regulasi, atau kontrak yang mengharuskan perusahaan untuk memiliki rencana kontinuitas bisnis dan disaster recovery.
  • Untuk meningkatkan daya saing dan nilai bisnis dengan menunjukkan kemampuan perusahaan untuk bertahan dan pulih dari bencana.

Berapa lama proses recovery data?

Proses recovery data adalah proses untuk mengembalikan data yang rusak, hilang, atau tidak dapat diakses ke kondisi sebelumnya. Proses ini dapat dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak, perangkat keras, atau layanan pemulihan data. Lama proses recovery data tergantung pada beberapa faktor, seperti jumlah dan jenis data yang akan dipulihkan, media penyimpanan yang digunakan, metode pemulihan yang dipilih, dan kondisi fisik atau logis dari data yang rusak. Secara umum, proses recovery data dapat memakan waktu dari beberapa menit hingga beberapa jam atau bahkan hari.

RTO dan RPO dalam disaster recovery

RTO (Recovery Time Objective) dan RPO (Recovery Point Objective) adalah dua konsep kunci dalam merancang strategi disaster recovery dan manajemen risiko data. Masing-masing konsep memiliki peran dan arti yang berbeda dalam konteks perlindungan data dan pemulihan setelah bencana atau kejadian tak terduga lainnya. 

RTO, atau Recovery Time Objective, adalah waktu maksimal yang dibutuhkan untuk memulihkan data dan sistem bisnis setelah terjadi bencana. RTO menunjukkan seberapa cepat perusahaan harus dapat mengembalikan operasional bisnis ke kondisi normal atau minimal yang dapat diterima. RTO biasanya diukur dalam satuan jam, menit, atau detik.

RPO, atau Recovery Point Objective, adalah jumlah data maksimal yang dapat hilang atau rusak akibat bencana. RPO menunjukkan seberapa sering perusahaan harus melakukan backup data dan sistem bisnis untuk meminimalkan kerugian data. RPO biasanya diukur dalam satuan jam, menit, atau detik.

Berikut adalah beberapa contoh RTO dan RPO dalam disaster recovery untuk berbagai jenis data dan sistem bisnis:

  • Data dan sistem keuangan: Data dan sistem keuangan adalah data dan sistem yang sangat kritikal bagi perusahaan, karena berhubungan dengan transaksi, pembayaran, laporan, dan audit. Data dan sistem keuangan harus memiliki RTO dan RPO yang sangat rendah, misalnya RTO 15 menit dan RPO 5 menit, untuk meminimalkan kerugian finansial, pelanggaran hukum, atau kerusakan reputasi.
  • Data dan sistem operasional: Data dan sistem operasional adalah data dan sistem yang mendukung proses bisnis sehari-hari, seperti produksi, distribusi, pemasaran, dan layanan. Data dan sistem operasional harus memiliki RTO dan RPO yang moderat, misalnya RTO 1 jam dan RPO 15 menit, untuk meminimalkan gangguan operasional, menurunnya kualitas, atau kehilangan pelanggan.
  • Data dan sistem administratif: Data dan sistem administratif adalah data dan sistem yang berkaitan dengan fungsi-fungsi internal perusahaan, seperti sumber daya manusia, akuntansi, dan pengadaan. Data dan sistem administratif dapat memiliki RTO dan RPO yang lebih tinggi, misalnya RTO 4 jam dan RPO 1 jam, karena dampaknya terhadap bisnis tidak sebesar data dan sistem lainnya.

Langkah-langkah disaster recovery plan

Disaster recovery plan adalah dokumen tertulis yang berisi langkah-langkah yang harus diambil oleh perusahaan dalam proses disaster recovery. Disaster recovery plan harus mencakup identifikasi risiko, analisis dampak, strategi pemulihan, rencana komunikasi, dan prosedur pengujian dan pembaruan. Berikut adalah langkah-langkah umum dalam menyusun disaster recovery plan:

  • Melakukan analisis risiko untuk mengidentifikasi potensi bencana yang dapat mempengaruhi data dan sistem bisnis, seperti bencana alam, serangan siber, kesalahan manusia, dll.
  • Melakukan analisis dampak untuk menentukan dampak dari setiap bencana terhadap data dan sistem bisnis, seperti kerugian finansial, reputasi, dan data, serta menetapkan prioritas pemulihan berdasarkan kritikalitas data dan sistem.
  • Menentukan strategi pemulihan untuk setiap bencana, seperti metode backup, lokasi DRC, teknologi pemulihan, RPO (recovery point objective), dan RTO (recovery time objective).
  • Menyusun rencana komunikasi untuk menginformasikan karyawan, pelanggan, mitra, dan pihak terkait lainnya mengenai proses disaster recovery, termasuk kontak darurat, tanggung jawab, dan eskalasi.
  • Menyusun prosedur pengujian dan pembaruan untuk memastikan bahwa disaster recovery plan berfungsi dengan baik dan sesuai dengan kondisi bisnis yang berubah, termasuk melakukan simulasi bencana, mengevaluasi hasil, dan merevisi rencana jika perlu.

Jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih lanjut tentang disaster recovery dan bagaimana Anda dapat melindungi data dan sistem bisnis Anda dari bencana, Anda dapat menghubungi penyedia layanan disaster recovery yang profesional dan berpengalaman. Zettagrid Indonesia dapat membantu Anda menentukan RTO dan RPO yang sesuai dengan kebutuhan dan tujuan bisnis Anda, serta menyediakan solusi disaster recovery system yang efektif dan efisien. Anda dapat menghubungi Zettagrid Indonesia melalui sales@zettagrid.id atau +62 811 28 38 78.

Peran Artificial Intelligence dalam Cloud Computing

artificial intelligence cloud computing

Cloud computing telah mengubah cara organisasi dan individu menyimpan, mengelola, dan mengakses data dan aplikasi. Ini adalah model penyimpanan dan komputasi yang sangat fleksibel, menghilangkan kebutuhan untuk infrastruktur fisik, dan memberikan skalabilitas yang tak terbatas. Salah satu teknologi yang semakin mendominasi dalam ekosistem cloud computing adalah Artificial Intelligence (AI). Artificial Intelligence telah membuka pintu untuk meningkatkan kinerja, keamanan, dan efisiensi cloud computing. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi peran penting Artificial Intelligence dalam cloud computing, serta memberikan contoh penerapannya dalam virtual server, cloud backup, dan disaster recovery.

Peran Artificial Intelligence dalam Layanan Cloud Computing

  1. Optimasi Sumber Daya

Salah satu manfaat utama cloud computing adalah kemampuan untuk mengalokasikan sumber daya sesuai kebutuhan. Artificial Intelligence berperan penting dalam optimasi ini. Dengan memantau beban kerja dan permintaan pengguna secara real-time, Artificial Intelligence dapat secara otomatis menyesuaikan sumber daya seperti CPU, RAM, dan penyimpanan sesuai dengan kebutuhan saat itu. Contohnya, jika ada peningkatan tiba-tiba dalam lalu lintas aplikasi, Artificial Intelligence dapat meningkatkan alokasi sumber daya untuk menjaga kinerja yang optimal tanpa intervensi manusia.

  1. Prediksi dan Peringatan

Artificial Intelligence digunakan untuk menganalisis data yang dihasilkan oleh cloud computing, termasuk data log dan metrik kinerja. Artificial Intelligence dapat mendeteksi tren dan pola yang mencirikan perilaku normal dan dapat memberikan peringatan jika ada potensi masalah. Sebagai contoh, jika Artificial Intelligence mendeteksi peningkatan beban kerja yang tidak biasa atau tanda-tanda penyerangan siber, itu dapat memberikan peringatan dini kepada tim IT untuk mengambil tindakan sebelum masalah menjadi lebih serius.

  1. Keamanan

Keamanan adalah salah satu aspek penting dalam cloud computing. Artificial Intelligence dapat digunakan untuk mengidentifikasi ancaman keamanan, seperti serangan DDoS, upaya peretasan, atau malware yang mencoba menginfeksi sistem. Artificial Intelligence juga dapat melakukan analisis perilaku untuk mendeteksi aktivitas mencurigakan dan melindungi data yang disimpan di cloud.

  1. Optimisasi Biaya

Cloud computing dapat menjadi mahal jika tidak dikelola dengan baik. Artificial Intelligence dapat membantu dalam mengidentifikasi cara-cara untuk mengoptimalkan biaya. Misalnya, Artificial Intelligence dapat membantu dalam pemilihan jenis instance cloud yang paling efisien berdasarkan beban kerja, atau membantu dalam penjadwalan otomatis penghentian atau penurunan kapasitas saat beban kerja menurun.

  1. Manajemen Energi

Pusat data yang menghosting cloud server adalah konsumen besar energi. Artificial Intelligence dapat digunakan untuk mengoptimalkan penggunaan energi dengan mengatur sumber daya server sesuai dengan permintaan beban kerja. Ini dapat mengurangi konsumsi energi dan dampak lingkungan.

  1. Pemulihan Bencana

Artificial Intelligence memiliki peran penting dalam perencanaan pemulihan bencana di lingkungan cloud. Dengan analisis data yang akurat, Artificial Intelligence dapat membantu dalam merencanakan strategi pemulihan yang efektif dan mengotomatisasi proses pemulihan untuk mengurangi waktu henti.

Contoh Penerapan Artificial Intelligence dalam Cloud Computing

Sekarang, mari kita lihat beberapa contoh konkret tentang bagaimana Artificial Intelligence digunakan dalam berbagai aspek cloud computing, termasuk virtual server, cloud backup, dan disaster recovery.

1. Virtual Server

Virtual server adalah salah satu komponen utama dalam cloud computing. Dengan menggunakan teknologi virtualisasi, server fisik dapat dibagi menjadi beberapa server virtual yang independen. Artificial Intelligence memainkan peran kunci dalam mengelola dan mengoptimalkan server virtual ini.

Contoh:

  • VMware vSphere adalah platform yang menggunakan Artificial Intelligence untuk mengukur beban kerja dan mengoptimalkan alokasi sumber daya server virtual sesuai dengan permintaan pelanggan.

2. Cloud Backup

Cloud backup adalah cara yang umum digunakan untuk menyimpan cadangan data penting. Artificial Intelligence digunakan dalam proses ini untuk mengelola dan mengamankan data cadangan dengan efisien.

Seperti yang diumumkan dalam VeeamON 2023, Veeam sedang bekerja untuk meningkatkan kemampuan deteksi ransomware dengan menggunakan kecerdasan buatan (AI/ML) untuk melakukan analisis entropi data secara langsung pada proxy cadangan untuk mendeteksi data yang sebelumnya tidak terenkripsi menjadi terenkripsi.

3. Disaster Recovery

Disaster recovery adalah proses pemulihan data dan sistem setelah terjadinya bencana atau kegagalan sistem. Artificial Intelligence membantu dalam perencanaan, pemantauan, dan eksekusi pemulihan bencana dengan cepat dan efisien.

Veeam Replication adalah solusi pemulihan bencana yang menggunakan teknologi Artificial Intelligence untuk mendeteksi malware dan mengeksekusi pemulihan secara instant saat diperlukan.

Dalam semua contoh di atas, Artificial Intelligence membantu dalam meningkatkan kinerja, keamanan, dan efisiensi operasi di lingkungan cloud computing. Artificial Intelligence bekerja sama dengan tim IT untuk mengotomatisasi tugas-tugas yang memerlukan analisis data yang kompleks dan pemantauan secara real-time. Hal ini tidak hanya menghemat waktu dan upaya, tetapi juga mengurangi risiko kesalahan manusia dan memungkinkan organisasi untuk fokus pada inovasi dan pengembangan bisnis.

Tantangan dalam Mengadopsi Artificial Intelligence dalam Cloud Computing

Meskipun Artificial Intelligence menawarkan banyak manfaat dalam cloud computing, ada beberapa tantangan yang perlu diatasi:

  1. Keamanan dan Privasi: Penggunaan Artificial Intelligence dalam cloud computing menghadirkan tantangan keamanan dan privasi. Data sensitif dan model Artificial Intelligence harus dilindungi dengan baik.
  2. Biaya Implementasi: Implementasi Artificial Intelligence memerlukan investasi dalam perangkat keras, perangkat lunak, dan pelatihan. Ini bisa menjadi biaya awal yang tinggi.
  3. Keterampilan dan Keahlian: Mengelola dan memahami teknologi Artificial Intelligence memerlukan keterampilan khusus. Organisasi perlu melatih staf mereka atau mengandalkan ahli eksternal.
  4. Integrasi dengan Sistem yang Ada: Integrasi Artificial Intelligence dengan sistem yang ada dalam lingkungan cloud mungkin rumit dan memerlukan pemikiran yang matang.
  5. Kepatuhan Regulasi: Ada berbagai regulasi yang mengatur penggunaan data dan teknologi Artificial Intelligence. Organisasi perlu mematuhi regulasi ini.

Artificial Intelligence memiliki peran yang krusial dalam mengubah landscape cloud computing. Ini membantu dalam mengoptimalkan sumber daya, memantau kinerja, meningkatkan keamanan, dan mengotomatisasi banyak tugas yang diperlukan. Dengan contoh penerapan Artificial Intelligence dalam virtual server, virtual data center, cloud backup, dan disaster recovery, kita melihat bagaimana teknologi ini membantu dalam menjaga operasi cloud computing yang lancar dan efisien. Namun, tantangan dalam mengadopsi Artificial Intelligence harus diatasi dengan bijak. Saat kita terus memasuki era digital, peran Artificial Intelligence dalam cloud computing akan semakin penting dalam mendukung bisnis dan organisasi di seluruh dunia.

Apa Itu RTO dan RPO dan Manfaatnya dalam Business Continuity dan Disaster Recovery 

Dalam dunia teknologi informasi, terutama di bidang manajemen keamanan data dan pemulihan bencana (disaster recovery), terdapat dua konsep penting yang sering kali menjadi pusat perhatian: Recovery Time Objective (RTO) dan Recovery Point Objective (RPO). Kedua konsep ini memainkan peran kunci dalam memastikan kelangsungan bisnis dan integritas data di dunia digital yang penuh risiko. Artikel ini akan membahas secara mendalam RTO dan RPO, dari yang umum hingga yang spesifik, serta mengapa kedua konsep ini sangat penting dalam lingkungan bisnis saat ini. 

Dalam era digital saat ini, data menjadi salah satu aset paling berharga bagi perusahaan. Data tidak hanya berisi informasi pelanggan dan transaksi, tetapi juga termasuk kode sumber aplikasi, konfigurasi jaringan, dan berbagai jenis informasi yang penting untuk operasi sehari-hari perusahaan. Oleh karena itu, keamanan data dan kemampuan pemulihan data (data recovery) yang efektif sangatlah penting. 

RTO dan RPO adalah dua konsep kunci dalam merancang strategi disaster recovery dan manajemen risiko data. Masing-masing konsep memiliki peran dan arti yang berbeda dalam konteks perlindungan data dan pemulihan setelah bencana atau kejadian tak terduga lainnya. Mari kita mulai dengan pemahaman yang lebih umum tentang keduanya. 

RTO (Recovery Time Objective) – Batasan Waktu Pemulihan 

RTO, atau Recovery Time Objective, adalah waktu maksimal yang diberikan kepada sebuah sistem atau aplikasi untuk pulih setelah terjadi bencana atau gangguan. Dalam kata lain, RTO mengukur berapa lama perusahaan dapat mengizinkan sistem atau aplikasi tidak beroperasi sebelum terjadi dampak yang tidak dapat diterima. RTO umumnya diukur dalam satuan waktu seperti jam, menit, atau bahkan detik, tergantung pada kebutuhan bisnis. 

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki RTO 4 jam untuk sistem manajemen inventaris mereka, ini berarti bahwa sistem tersebut harus kembali beroperasi dalam waktu empat jam setelah terjadi gangguan atau bencana. Jika pemulihan sistem memakan waktu lebih dari empat jam, maka perusahaan tersebut dapat mengalami dampak negatif yang signifikan, seperti kehilangan penjualan atau ketidakpuasan pelanggan. 

Pentingnya RTO adalah memastikan bahwa perusahaan memiliki disaster recovery plan yang efektif dan dapat diandalkan. RTO membantu perusahaan menetapkan prioritas dalam data recovery dan sistem, serta menentukan sumber daya yang diperlukan untuk mencapai target waktu pemulihan tersebut. 

RPO (Recovery Point Objective) – Batasan Titik Pemulihan 

Selanjutnya, kita akan membahas Recovery Point Objective atau RPO. RPO adalah konsep yang berfokus pada sejauh mana perusahaan dapat menerima kehilangan data dalam kejadian bencana atau gangguan. RPO diukur dalam periode waktu yang sama seperti RTO, yaitu jam, menit, atau detik, tergantung pada kebutuhan bisnis. 

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki RPO 1 jam untuk sistem basis data pelanggan mereka, ini berarti bahwa perusahaan dapat menerima kehilangan data hingga satu jam sebelum bencana atau gangguan terjadi. Dalam konteks ini, “kehilangan data” bisa berarti bahwa semua perubahan atau transaksi yang terjadi dalam satu jam terakhir sebelum gangguan mungkin tidak dapat dipulihkan. 

RPO sangat penting karena mengukur sejauh mana perusahaan dapat membatasi kerugian data dalam skenario yang tidak diinginkan. RPO yang lebih rendah mengharuskan perusahaan untuk melakukan cadangan data lebih sering, yang dapat menjadi tugas yang lebih sulit dan mahal. Namun, ini juga berarti bahwa perusahaan dapat memulihkan data yang lebih baru dan memiliki tingkat kehilangan data yang lebih rendah. 

Mengapa RTO dan RPO Penting? 

Sekarang, kita telah memahami apa itu RTO dan RPO secara umum. Namun, mengapa kedua konsep ini sangat penting dalam dunia bisnis dan teknologi informasi? 

Kelangsungan Bisnis 

Salah satu alasan utama adalah kelangsungan bisnis. Setiap perusahaan ingin memastikan bahwa operasinya dapat terus berjalan meskipun mengalami gangguan atau bencana. RTO memastikan bahwa waktu pemulihan sistem atau aplikasi tidak melebihi batasan yang dapat diterima oleh bisnis, sehingga bisnis dapat kembali beroperasi sesegera mungkin. 

Sementara itu, RPO memastikan bahwa data yang hilang selama bencana atau gangguan dapat dipulihkan dalam batasan yang dapat diterima. Ini penting terutama untuk bisnis yang bergantung pada data pelanggan, informasi keuangan, atau data penting lainnya. Dengan memiliki RPO yang baik, perusahaan dapat meminimalkan kerugian data dan menghindari dampak yang merugikan. 

Kepuasan Pelanggan 

Kepuasan pelanggan adalah faktor lain yang sangat dipengaruhi oleh RTO dan RPO. Jika sebuah perusahaan tidak dapat memulihkan layanan atau data dengan cepat setelah terjadi gangguan, pelanggan mungkin akan kecewa dan beralih ke pesaing. RTO yang lambat dapat menyebabkan penurunan kepuasan pelanggan dan potensi kehilangan bisnis. 

Kepatuhan Regulasi 

Banyak industri dan negara memiliki regulasi yang mengharuskan perusahaan untuk melindungi data pelanggan dan bisnis. Misalnya, General Data Protection Regulation (GDPR) di Uni Eropa mengharuskan perusahaan untuk melindungi data pelanggan dan memberikan kemampuan data recovery yang baik. RTO dan RPO yang baik dapat membantu perusahaan mematuhi regulasi tersebut dan menghindari denda dan sanksi yang mungkin diberikan. 

RTO dan RPO dalam Praktik 

Setiap perusahaan memiliki kebutuhan yang berbeda-beda ketika mengatur RTO dan RPO mereka. Beberapa faktor yang mempengaruhi penentuan RTO dan RPO meliputi: 

Jenis Data 

Jenis data yang diolah oleh perusahaan dapat memengaruhi RTO dan RPO. Data yang sangat penting, seperti data pelanggan atau data keuangan, mungkin memiliki RTO dan RPO yang lebih ketat daripada data yang kurang penting. 

Sumber Daya 

Ketersediaan sumber daya juga merupakan faktor yang memengaruhi RTO dan RPO. Perusahaan dengan anggaran yang lebih besar mungkin dapat mengatur RTO dan RPO yang lebih ketat karena mereka memiliki akses ke teknologi disaster recovery yang lebih canggih. 

Risiko Industri 

Industri tempat perusahaan beroperasi juga dapat memengaruhi penentuan RTO dan RPO. Industri yang lebih rentan terhadap bencana atau serangan mungkin memerlukan RTO dan RPO yang lebih ketat. 

Kebijakan Internal 

Kebijakan internal perusahaan juga berperan dalam penentuan RTO dan RPO. Perusahaan harus mempertimbangkan berapa banyak risiko yang bersedia mereka ambil dan berapa banyak sumber daya yang mereka siapkan untuk disaster recovery

Implementasi RTO dan RPO 

Setelah perusahaan menentukan RTO dan RPO mereka, langkah berikutnya adalah mengimplementasikan strategi pemulihan yang sesuai. Beberapa langkah yang dapat diambil untuk mencapai RTO dan RPO yang ditetapkan adalah: 

Cadangan Data Reguler 

Mengamankan data secara teratur adalah langkah penting untuk mencapai RPO yang rendah. Perusahaan harus membuat cadangan data dengan frekuensi yang memadai sesuai dengan RPO mereka. Ini dapat dilakukan dengan bantuan perangkat lunak cadangan data dan sistem penyimpanan yang andal. 

Redundansi Infrastruktur 

Menggunakan infrastruktur yang redundan dapat membantu mencapai RTO yang lebih cepat. Ini berarti bahwa perusahaan memiliki salinan sistem dan aplikasi yang siap digunakan jika sistem utama mengalami gangguan. 

Pengujian Pemulihan 

Menguji disaster recovery plan secara teratur adalah langkah penting untuk memastikan bahwa RTO dan RPO yang ditetapkan dapat dicapai. Pengujian pemulihan memberikan kesempatan untuk mengidentifikasi potensi masalah dan perbaikannya sebelum terjadi kejadian yang sebenarnya. 

Pemantauan Berkelanjutan 

Mengawasi sistem dan aplikasi secara terus-menerus dapat membantu mendeteksi gangguan atau bencana lebih cepat, yang pada gilirannya dapat membantu mencapai RTO yang lebih singkat. 

Studi Kasus: Peran RTO dan RPO dalam Bisnis E-Commerce 

Untuk memberikan contoh konkret tentang bagaimana RTO dan RPO berperan dalam dunia bisnis, mari kita lihat studi kasus dalam konteks bisnis e-commerce. 

RTO dalam Bisnis E-Commerce 

Dalam bisnis e-commerce, RTO dapat menjadi perbedaan antara mempertahankan pelanggan atau kehilangan mereka. Misalnya, pertimbangkan toko online yang menjual produk-produk fashion. Jika sistem toko online tersebut mengalami gangguan dan pelanggan tidak dapat melakukan pembelian selama berjam-jam, pelanggan mungkin akan beralih ke pesaing yang lebih dapat diandalkan. Oleh karena itu, RTO yang cepat sangat penting dalam hal ini. 

RPO dalam Bisnis E-Commerce 

Sementara itu, RPO dalam bisnis e-commerce mengacu pada sejauh mana data pesanan dan inventaris dapat dipulihkan setelah terjadi gangguan. Jika toko online kehilangan data pesanan selama satu jam sebelum terjadi gangguan, ini dapat mengakibatkan kebingungan yang besar dan hilangnya pendapatan. Oleh karena itu, RPO yang ketat, mungkin hanya beberapa menit, sangat penting untuk memastikan integritas data pesanan dan inventaris. 

Dengan menetapkan RTO dan RPO yang sesuai, bisnis e-commerce dapat memastikan bahwa mereka dapat menjaga kelangsungan bisnis, memuaskan pelanggan, dan melindungi data dengan baik. 

Kesimpulan 

RTO dan RPO adalah dua konsep yang sangat penting dalam dunia manajemen keamanan data dan disaster recovery. Kedua konsep ini membantu perusahaan mengatur batasan waktu pemulihan dan batasan titik pemulihan untuk sistem dan data mereka. Dengan memahami RTO dan RPO, perusahaan dapat merancang strategi pemulihan yang efektif, melindungi bisnis mereka, dan memuaskan pelanggan. 

Penting untuk diingat bahwa setiap perusahaan memiliki kebutuhan yang berbeda-beda, dan oleh karena itu, RTO dan RPO harus disesuaikan dengan kebutuhan bisnis. Selain itu, implementasi dan pengujian rencana pemulihan juga penting untuk memastikan bahwa RTO dan RPO yang ditetapkan dapat dicapai dalam situasi nyata. 

Dalam dunia yang terus berubah dan penuh risiko ini, pemahaman tentang RTO dan RPO adalah langkah penting menuju keberhasilan dan kelangsungan bisnis yang berkelanjutan. Semoga artikel ini telah membantu Anda memahami konsep ini dengan lebih baik dan bagaimana mereka dapat diterapkan dalam lingkungan bisnis Anda. 

Zettagrid Indonesia menyediakan solusi lengkap untuk keberlanjutan bisnis dan disaster recovery yang mencakup pemulihan data, toleransi kesalahan, dan ketersediaan tinggi. Kami membuat pemulihan bencana menjadi lebih mudah dan terjangkau dengan menawarkan berbagai solusi disaster recovery yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Hubungi kami di sales@zettagrid.id untuk informasi lebih lanjut. 

Rekomendasi Layanan Cloud Service Provider Indonesia Terbaik

Cloud Service Provider Indonesia

Kini teknologi informasi dan komunikasi berkembang pesat, tentunya bisa mendorong permintaan akan layanan cloud yang lebih efisien dan fleksibel. Penyedia layanan cloud service provider di Indonesia juga menawarkan berbagai solusi yang mumpuni, mulai dari infrastruktur sebagai layanan (laaS), platform sebagai layanan (PaaS), hingga software sebagai salah satu layanan (SaaS). 

Layanan cloud service provider Indonesia memiliki berbagai fungsi yang besar terhadap pengguna individu, perusahaan, dan organisasi. Berikut adalah fungsi utama dari cloud service provider Indonesia adalah sebagai berikut: 

Fungsi Utama Layanan Cloud Service Provider Indonesia

1. Penyimpanan Data 

Layanan cloud service bisa membantu pengguna untuk menyimpan data secara online, sehingga membuat pengguna bisa melakukan akses dengan mudah di mana saja dan kapan saja. 

2. Komputasi 

Selain sebagai penyimpanan data, layanan cloud server juga memungkinkan pengguna untuk menyewa sumber daya komputasi seperti CPU, RAM, dan penyimpanan sesuai dengan kebutuhan mereka. Ini memungkinkan pengguna untuk mengatasi perubahan tiba-tiba dalam permintaan komputasi tanpa harus menginvestasikan hardware yang baru. 

3. Infrastruktur sebagai Layanan (IaaS) 

IaaS memberikan berbagai akses ke infrastruktur teknologi seperti server virtual, jaringan, dan penyimpanan. Pengguna dapat mengelola lingkungan komputasi perusahaan secara mandiri, tanpa harus mengelola fisik data center-nya. 

4. Platform sebagai Layanan PaaS 

Layanan PaaS umumnya memiliki visi untuk pengembangan dan peluncuran aplikasi, dengan adanya layanan cloud service, developer bisa membangun, menguji, dan meluncurkan aplikasi tanpa harus mengkhawatirkan aspek infrastruktur. 

5. Skalabilitas 

Layanan cloud memungkinkan pengguna untuk dengan mudah menyesuaikan sumber daya yang perusahaan Anda gunakan, hal ini memungkinkan Anda untuk bisa mengurangi dan meningkatkan kapasitas sesuai dengan kebutuhan yang berubah. 

6. Kolaborasi 

Dengan akses online yang lebih mudah dan cepat, layanan cloud service Indonesia juga bisa mendukung kolaborasi tim yang lebih baik, tim yang berada di lokasi yang berbeda dapat bekerja sama pada proyek secara real-time. 

7. Backup dan disaster recovery 

Layanan cloud service juga sering digunakan untuk membuat salinan cadangan data yang penting. Jika, terjadi bencana atau kegagalan hardware, data dapat dipulihkan dengan mudah. 

Jenis-Jenis Layanan Cloud Service Provider Indonesia

Di Indonesia, ada tiga jenis layanan cloud service yang bisa Anda jumpai, umumnya masing-masing jenis ini juga menyajikan cara yang berbeda dalam mengakses dan memanfaatkan sumber daya teknologi. Berikut adalah jenis-jenis layanan cloud Indonesia yang umum ditemukan dan bisa Anda gunakan: 

1. Infrastruktur sebagai Layanan (IaaS) 

IaaS akan menyediakan akses ke infrastruktur dasar dalam berbentuk virtual, seperti server, jaringan, dan penyimpanan. Pengguna dapat mengelola dan mengkonfigurasi elemen infrastruktur sesuai kebutuhan perusahaan tanpa harus memikirkan hardware. 

2. Platform sebagai Layanan (PaaS) 

PaaS adaalah sebuah server pengembangan dan penyebaran aplikasi yang disediakan melalui cloud. Ini mencakup lingkungan software, perpustakaan, dan alat pengembangan yang memungkinkan developer untuk fokus pada pembuatan aplikasi tanpa harus khawatir mengenai infrastruktur. 

3. Perangkat Lunak sebagai Layanan (SaaS) 

SaaS adalah model di mana aplikasi software akan disediakan melalui internet. Pengguna dapat mengakses aplikasi melalui browser web tanpa perlu menginstal atau memelihara perangkat lunak tersebut secara lokal, contoh SaaS adalah email berbasis web, aplikasi kolaborasi, dan CRM. 

Rekomendasi Layanan Cloud Service Indonesia 

Sebagai salah satu layanan cloud service Indonesia, Zettagrid Indonesia adalah penyedia layanan cloud server atau cloud computing yang sudah memiliki sertifikat internasional dan menyediakan berbagai produk canggih dan unggul untuk kebutuhan infrastruktur, server, hingga keamanan cloud. 

Zettagrid Indonesia yang memiliki aturan kepatuhan ISO 27001, ISO 9001, dan PCI DSS yang dapat melindungi data dan informasi bisnis dengan aman, sehingga Anda tidak perlu khawatir ada kebocoran data

Alasan Memilih Zettagrid Indonesia sebagai Layanan Cloud Service Provider Indonesia

Selain sudah memiliki sertifikat internasional dan memiliki pengalaman dalam bidang cloud server, ada beberapa alasan yang perlu Anda ketahui sebelum memilih Zettagrid Indonesia sebagai salah satu layanan cloud computing yang bisa Anda pilih, yaitu sebagai berikut: 

1. Biaya yang Dapat disesuaikan 

Zettagrid Indonesia memberikan akses penuh bagi Anda untuk melakukan kustomisasi pada virtual server sesuai dengan kebutuhan perusahaan Anda, sehingga pembayarannya akan sesuai dengan resource yang akan perusahaan Anda pilih atau gunakan, untuk menentukan biaya layanan server, Anda bisa mencoba langsung menghitungnya pada laman ini. 

2. Bill Pembayaran Sesuai 

Dengan adanya kebebasan bagi Anda untuk memilih resource apa yang akan dibutuhkan oleh perusahaan Anda, tentunya Anda akan menerima billing sesuai dengan yang Anda gunakan dan sudah Anda prediksi tanpa adanya bill shock. Zettagrid Indonesia juga memberikan kemudahan dalam penggunaan layanan cloud Zettagrid dengan biaya yang tidak kompleks, tetapi Anda tetap bisa mendapatkan kualitas dan layanan yang terbaik. 

3. 100% Lokal 

Anda juga tidak perlu khawatir tentang keberadaan data center Zettagrid Indonesia, karena data center Zettagrid terletak di Indonesia khususnya Jakarta dan Cibitung dengan sertifikasi Tier 4. Kenyamanan dan keamanan penggunaan cloud Anda akan Zettagrid jamin dengan SLA 99.95%, serta akan dibantu backup 100% dengan tim support kami yang siap melayani Anda 24×7. 

Layanan Cloud Service Provider dari Zettagrid Indonesia

1. Virtual Data Center 

Layanan utama dari Zettagrid Indonesia adalah virtual data center, dengan proses provisioning singkat serta server yang sangat mudah dengan skalabilitas yang tinggi, virtual data center dapat bekerja sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda, dengan menggunakan Virutal Data Center Zettagrid Indonesia Anda juga akan terhindari dari biaya CapEx yang tinggi. 

2. Veeam Backup 

Untuk Anda yang memiliki bisnis yang berkaitan dengan teknologi, informasi, dan komunikasi melalui sebuah server, Veeam Backup menyediakan backup berbasis cloud khusus untuk virtual machine dan server on-premise Anda dengan menggunakan teknologi Veeam Cloud Connect. 

Dengan layanan ini, Anda dapat menyimpan salinan dari berbagai file atau database yang tersimpan dan terolah dari virtual machine atau server on-premise

3. Veeam Replication 

Veeam Replication adalah replikasi VM berbasis gambar dan sistem disaster recovery yang efisien dengan memanfaatkan teknologi Veeam Cloud Connect yang dapat memastikan tingkat ketersediaan yang tinggi dari aplikasi penting yang perusahaan Anda gunakan. 

4. Zerto Secondsite DR 

Dengan Zerto Secondsite DraaS, Anda bisa melakukan failback, failover dan disaster recovery dengan mudah hanya dengan satu klik, melalui layanan ini Anda akan mendapatkan redundansi untuk aplikasi dan data penting untuk bisa dipulihkan dengan cepat ketika terjadi situasi yang tidak diinginkan seperti bencana alam, kesalahan manusia, hingga adanya kerusakan pada infrastruktur fisik. 

5. Virtual Server 

Anda juga bisa menikmati layanan Virtual Private Server (VPS) yang memiliki kontrol, keamanan, dan visibilitas yang tinggi dan berlapis dengan teknologi VMware, VPS juga membuat Anda bisa membangun dan menjalankan aplikasi hanya dalam hitungan menit. Untuk informasi terkait layanan cloud computing dari Zettagrid Indonesia, Anda bisa mengunjungi langsung web Zettagrid di www.zettagrid.id atau hubungi sales kami di sales@zettagrid.id.

Cara Membuat Dedicated Server dan Virtual Server

cara membuat server

Dalam era digital tentunya kini pengelolaan bisnis dan kebutuhan individu terkadang membutuhkan daya server yang cukup handal untuk menghosting aplikasi, situs website, dan juga layanan online. Dua server yang sering digunakan oleh banyak perusahaan adalah dedicated server dan juga virtual private server. Kedua server ini memiliki perbedaan yang cukup signifikan, bahkan pemilihan server yang akan Anda gunakan juga perlu disesuaikan dengan kebutuhan bisnis Anda sekarang. Namun, apakah bisa membuat dedicated server dan virtual private server sendiri dan dengan mudah?

Tentunya untuk membuat dedicated server dan juga virtual private server, Anda perlu memahami tentang segala bentuk masalah dan kebutuhan IT, tetapi jika Anda ingin tahu cara membuat dedicated server dan virtual private server dengan mudah, Anda bisa membuatnya melalui penyedia layanan server yang sudah memiliki pengalaman dan sesuai dengan kebutuhan Anda.

Namun, sebelum Anda mencari tahu cara membuat dedicated server dan virtual private server, Anda perlu tahu tentang apa itu dedicated server dan virtual server, agar saat memilih untuk menggunakannya, Anda tidak salah pilih!

Apa itu Dedicated Server?

Dedicated server adalah sebuah server berbentuk fisik yang digunakan dan dibuat oleh satu pengguna saja, sehingga pemilik dedicated server perlu memiliki ruangan khusus, tenaga ahli

dan skill untuk mengelola server ini. Namun, fungsi dedicated server dan cloud server adalah sama-sama menyimpan data pengguna.

Dedicated server memungkinkan Anda untuk memiliki kontrol penuh atas konfigurasi dan pengelolaan server bisnis Anda sendiri. Hal ini menjadi perbedaan dasar antara cloud.

Apa itu Virtual Private Server?

Virtual Private Server (VPS) adalah bentuk hosting web yang menggabungkan fitur dari shared hosting dan dedicated server. Dalam virtual private server, satu server fisik dibagi menjadi beberapa server virtual, di mana masing-masing server virtual berfungsi sebagai server mandiri dengan sumber daya terisolasi, termasuk CPU, RAM, dan ruang penyimpanan.

Cara Kerja Dedicated Server dan Virtual Server

Cara kerja dedicated server juga adalah dengan menggunakan jaringan internet dalam aktivitasnya, hanya saja Anda memiliki akses fisik langsung ke server yang membuat Anda bisa mengkonfigurasi, mengelola, dan memantau server sesuai kebutuhan Anda.

Sementara, cara kerja virtual private server juga cukup sederhana dan sama-sama menggunakan internet sebagai sebuah jaringannya, cara kerja VPS adalah Anda hanya perlu memesan VPS ke penyedia layanan server dan Anda bisa mengatur sistem operasi, menginstal software, serta mengelola sistem website atau aplikasi sama seperti dedicated server. VPS juga bisa disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan Anda.

Cara Membuat Dedicated Server

1. Pilih Spesifikasi Hardware

Langkah pertama dalam membuat dedicated server adalah dengan menentukan spesifikasi server yang sesuai dengan kebutuhan perusahaan Anda, coba untuk mengecek jumlah CPU, RAM, dan kapasitas penyimpanan SSD dan HDD dengan kualitas terbaik, dan memiliki jaringan yang stabil. Namun, spek diatas harus diperhatikan dan disesuaikan dengan keuangan perusahaan.

2. Pilih Penyedia Data Center

Jika Anda masih bingung terkait hardware dedicated server, Anda bisa membeli dedicated server dari penyedia layanan hosting atau data center. Namun, sebaiknya pilih penyedia data center yang sudah memiliki reputasi yang baik.

3. Pilih Lokasi Server

Penyedia layanan hosting umumnya memiliki lokasi server yang berbeda-beda. Anda perlu memilih lokasi data center yang dekat dengan lokasi target audiens Anda atau dekat dengan kantor perusahaan agar bisa mengoptimalkan kinerja.

4. Pesan Dedicated Server

Anda bisa memesan dedicated server sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan oleh penyedia data center. Umumnya Anda dapat memilih dari berbagai opsi konfigurasi yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

5. Konfigurasi Server

Anda perlu melakukan konfigurasi server setelah dedicated server sudah aktif, melakukan konfigurasi sistem operasi yang Anda pilih seperti Linux atau Windows Server. Anda juga perlu mengatur keamanan dan menginstal aplikasi atau software yang diperlukan untuk keperluan aplikasi dan layanan yang akan dijalankan di server.

6. Pemeliharaan dan Pengelolaan

Langkah terakhir adalah melakukan pemeliharaan dan pengelolaan rutin untuk menjaga kinerja dan keamanan server. Jangan lupa untuk melakukan backup data secara teratur dan menerapkan update otomatis untuk keamanan lebih terjaga.

Cara Membuat Virtual Private Server

1. Pilih Penyedia VPS

VPS menggunakan server virtual yang biasanya diberikan oleh penyedia layanan server untuk itu pastikan Anda memilih penyedia VPS yang sesuai dengan kebutuhan dan yang bisa menawarkan lingkungan virtualisasi yang mendukung operasi yang ingin Anda gunakan.

2. Pilih Spesifikasi VPS

Langkah selanjutnya untuk membuat VPS adalah Anda perlu memeriksa jumlah CPU, RAM, ruang disk, dan sistem operasi. Beberapa penyedia VPS juga umumnya menyediakan opsi skala otomatis yang memungkinkan sumber daya bisa beradaptasi sesuai kebutuhan aplikasi Anda.

3. Akses dan Konfigurasi VPS

Setelah menentukan jenis VPS dan spesifikasi apa yang Anda butuhkan, selanjutnya Anda akan diberikan akses ke lingkungan virtual Anda melalui koneksi jaringan yang aman. Segera lakukan konfigurasi sistem operasi, keamanan, serta instalasi perangkat lunak sesuai dengan kebutuhan aplikasi Anda.

4. Pemeliharaan dan Update

Lakukan pemeliharaan, pengelolaan, dan update secara rutin untuk menjaga kinerja VPS. Hal ini meliputi pemantauan kesehatan VPS, pembaruan perangkat lunak, dan backup data secara teratur.

Memilih untuk membuat dedicated dan VPS server sama-sama membutuhkan pengetahuan teknis serta biaya yang berbeda. Bagi Anda yang masih memiliki bisnis lanjutan dan memiliki budget tertentu, VPS bisa menjadi jawabannya karena sudah menggunakan virtualisasi dan lebih hemat biaya. Untuk Anda yang membutuhkan konsultasi terkait virtual private server (VPS), Zettagrid Indonesia akan membantu Anda untuk mewujudkan server yang aman, mudah, dan hemat dengan adanya bantuan backup data juga. Segera hubungi sales@zettagrid.id atau melalui form ini.

Cara Upload Website ke Hosting dengan Cepat dan Mudah

Cara Upload Website ke Hosting dengan Cepat dan Mudah

Ketika memiliki sebuah bisnis, ada berbagai cara untuk memasarkan sebuah produk atau agar produk dan jasa yang perusahaan Anda tawarkan bisa dikenal oleh masyarakat luas yaitu dengan cara membuat sebuah situs website, dengan membuat situs website ke hosting akan membuat Anda lebih mudah untuk mengenalkan keunggulan dari produk dan jasa yang ditawarkan. Namun, sebelum meng-upload website ke hosting, kamu perlu tahu dahulu apa itu hosting dan bagaimana cara upload website ke hosting, agar bisa lebih mudah.  

Cara upload website ke hosting juga cukup mudah, apalagi saat ini ada banyak penyedia layanan penyedia hosting yang bisa membantu Anda untuk membuat dan mendistribusikan website tanpa ribet, jadi dengan hal ini cara upload website ke hosting akan lebih cepat dan tidak ribet. Berikut adalah pengertian hosting, apa saja yang dibutuhkan untuk upload website ke hosting, dan bagaimana cara upload website ke hosting dengan mudah, cepat, dan sederhana!  

Apa itu Hosting?  

Hosting adalah layanan yang menyediakan tempat untuk menyimpan dan mengakses berbagai jenis data termasuk situs website, aplikasi, video, atau berkas lainnya melalui jaringan internet. Secara umum, hosting adalah tempat di mana data atau konten Anda akan ditempatkan atau di-host agar dapat diakses secara online oleh pengguna dari seluruh dunia.  

Fungsi Hosting?  

Secara keseluruhan, hosting memiliki fungsi untuk menyimpan semua file dan data yang membentuk situs website Anda. Ketika ada pengguna yang mengakses alamat URL dari situs perusahaan Anda, perangkat lainnya akan terhubung ke server hosting tempat situs Anda ditempatkan dan halaman website yang ditampilkan oleh pengguna.  

Jenis-jenis Hosting  

Ada berbagai jenis hosting yang perlu Anda ketahui dahulu sebelum melihat dan memulai bagaimana cara mengupload website ke hosting, beberapa jenis hosting yang umumnya tersedia adalah:  

1. Shared Hosting  

Jenis hosting ini akan menggunakan sumber daya server dan situs website secara berbagi, jenis hosting ini adalah yang paling cocok jika Anda masih memiliki perusahaan yang belum terlalu besar.  

2. Virtual Private Server  

Virtual Private Server (VPS) adalah sebuah hosting virtual yang terpisah di server fisik yang dibagi dengan pengguna lain, hal ini bisa memberikan lebih banyak kontrol dan sumber daya dibandingkan dengan shared hosting.  

3. Dedicated Hosting  

Ketika menggunakan dedicated hosting, bisa Anda mendapatkan server fisik secara eksklusif untuk situs website Anda tanpa berbagi sumber daya dengan pengguna lain. Solusi ini paling cocok untuk perusahaan yang memiliki lalu lintas cukup tinggi.  

4. Cloud Hosting  

Jenis hosting selanjutnya adalah cloud hosting, dalam jenis ini situs website Anda di-host pada jaringan server terhubung melalui “cloud” yang dapat dengan mudah diatur dan ditingkatkan sesuai kebutuhan.  

5. Managed Hosting  

Sesuai namanya, website Anda akan dikelola dan diurus oleh penyedia hosting seperti pemeliharaan server dan keamanan.  

Penyedia Layanan Hosting  

Untuk meng-upload website ke Hosting dengan mudah sebenarnya Anda visa menyerahkan semua urusan ini ke penyedia layanan hosting. Apa itu penyedia layanan hosting? Penyedia layanan hosting adalah mereka yang menyediakan server yang terhubung ke internet secara terus menerus, sehingga situs website Anda bisa diakses oleh siapa saja dan kapanpun.  

Cara Upload Website ke Hosting  

Untuk melakukan upload website ke hosting sebenarnya cukup mudah apalagi jika Anda memang menggunakan penyedia layanan hosting tentunya hal ini akan membuat Anda tidak perlu repot untuk memelihara dan memantau server yang akan digunakan oleh perusahaan Anda.  

Dalam meng-upload website ke hosting, berikut adalah langkah-langkah yang bisa Anda lakukan dengan mudah dan cepat!  

1. Memilih Penyedia Hosting  

Langkah yang paling utama untuk meng-upload website ke hosting adalah Anda perlu memilih penyedia hosting yang terpercaya, memiliki pengalaman, dan juga sesuai dengan kebutuhan website perusahaan Anda.  

2. Memilih Akun Hosting  

Sesuai dengan penjelasan sebelumnya, jika Anda bisa memilih berbagai jenis hosting yang sesuai dengan kebutuhan perusahaan Anda, jadi pilih layanan hosting yang paling sesuai!  

3. Daftar Akun dan Mendapatkan Informasi Akun  

Setelah memilih hosting yng akan digunakan, nantinya Anda akan diarahkan untuk membuat akun hosting dan mendapatkan informasi penting terkait hosting seperti alamat server, username, dan password untuk mengakses akun hosting Anda,  

4. Upload File Website  

Anda juga bisa meng-upload file website melalui berbagai cara seper FTP (File Transfer Protocol) atau menggunakan fitur file manager di panel kontrol hosting Anda.  

5. Konfigurasi DNS  

Pastikan DNS situs website Anda diarahkan ke server hosting. Anda dapat melakukannya dengan mengubah pengaturan DNS pada registrar  website Anda.  

6. Uji Coba Website  

Jangan lupa untuk melakukan uji coba website ketika semua file sudah diunggah dan DNS sudah diatur dan Anda perlu memastikan semua fungsi website bisa berjalan dengan baik.  

7. Periksa Kinerja  

Setelah melakukan uji coba hosting, maka langkah selanjutnya adalah periksa kinerja dari website Anda, apakah semua fitur bisa digunakan dan jangan sampai ada masalah yang terlewat, jadi perbaiki dan periksa secara keseluruhan!  

8. Backup Secara Berkala  

Walaupun, website Anda akan dikelola oleh penyedia layanan hosting, tentunya Anda perlu melakukan backup secara berkala dari website Anda, lakukan backup secara otomatis jika tidak ingin membuang waktu.  

Setelah semuanya selesai, Anda perlu memantau kinerja dan keamanannya, Anda juga perlu melakukan backup secara rutin untuk melindungi data Anda dan memastikan website tetap berjalan dengan baik dan data tetap terlindungi dengan aman, bagi Anda yang ,masih bingung mencari layanan cloud backup, Anda bisa menggunakan Zettagrid Indonesia sebagai solusinya, Anda bisa menggunakan Veeam Backup untuk mendapatkan layanan cloud backup yang terjadi, untuk informasi lebih lanjut perihal solusi kebutuhan IT, Anda juga bisa menghubungi tim Zettagrid Indonesia di +62-811-28-38-78.

Cara Mengamankan Bisnis Anda dengan Keandalan Backup Berbasis Teknologi Veeam

Sekilas Tentang Veeam 

Veeam Software merupakan perusahaan teknologi informasi yang bersifat swasta dan berbasis di Amerika Serikat, berdiri sejak tahun 2006, fokus utamanya adalah menyederhanakan proses backup untuk mesin virtual. Veeam menyediakan platform tunggal untuk memodernisasi proses backup, mempercepat penggunaan hybrid cloud, dan mengamankan data. 

Veeam Backup Komponen 

Berikut ini adalah beberapa fungsi utama dari Veeam Backup and Replication ( Selanjutnya akan ditulis VBR) : 

  • Backup 
  • Restore  
  • Replication
  • Continues Data Protection (CDP) 
  • Backup Copy 
  • Storage systems support 
  • Tape Device Support 
  • Recovery Verification 

Pada artikel kali ini kita akan membahas tentang bagaimana proses Backup dengan memfokuskan object backup pada server VM dengan virtualisasi VMware. Sebelum lebih jauh membahas perihal bagaimana cara kerja Veeam Backup, kita akan membahas terlebih dahulu mengenai komponen dari VBR itu sendiri. Infrastruktur Veeam Backup terdiri dari beberapa komponen penting yang bekerja bersama untuk menyediakan solusi perlindungan data baik yang tersimpan di local ataupun di cloud
 
Berikut ini adalah komponen-komponen dari Infrastruktur Veeam Backup

  1. VBR Server (komponen utama)  
  1. VBR Console (komponen utama) 
  1. Backup Repository (komponen utama) 
  1. Infrastructure servers dan Host (komponen utama) 
  1. Proxy Server (komponen utama) 
  1. External Backup Repository 
  1. VMware CDP Proxies 
  1. Scale-Out Backup Repositories 
  1. Guest Interaction Proxies 
  1. Gateway Servers 
  1. Mount Servers 
  1. Veeam Data Mover Service 
  1. Veeam vPower NFS Service 
  1. WAN Accelerators  
  1. Log Shipping Servers  
  1. Tape Servers 
  1. NDMP Servers 
  1. Veeam Backup Enterprise Manager. 
     

VBR Server:  Sebuah machine dapat berupa physical ataupun virtual (server/workstation) berbasis windows dimana VBR ter-install. Veeam backup server adalah komponen utama dalam sistem backup Veeam karena memiliki tanggung jawab untuk mengelola dan mengontrol seluruh infrastruktur backup lainnya. Pada machine backup server ini akan tersimpan konfigurasi backup. Saat ini, database yang mendukung penyimpanan konfigurasi backup Veeam pada VBR latest version adalah Microsoft SQL server dan PostgreSQL

VBR Console: sebuah machine yang menyediakan antarmuka atau GUI untuk mengontrol dan memudahkan pengelolaan serta pemantauan operasi backup. VBR server & VBR console dapat digabung atau dipisah pada proses installasinya. 

Backup Repository: adalah tempat penyimpanan data backup yang sesuai dengan kebutuhan. Penyimpanan ini bisa berupa disk lokal, storage area network (SAN), network-attached storage (NAS), atau penyimpanan cloud.  

Infrastructure servers dan Host:  adalah machine atau server yang akan dicadangkan baik data atapun sistemnya. 

Proxy Server: Proxy server bertindak sebagai perantara antara mesin source yang akan di-backup dengan repository penyimpanan. Proxy server melakukan proses transfer data antara sumber (mesin virtual) dan target (repository) menggunakan veeam data mover. Pada proxy server juga terjadi proses kompresi, deduplikasi, dan enkripsi data. 

Dalam menjalankan scenario Strategi Backup 3-2-1 Untuk Perlindungan Data, lokasi data backup dapat dikategorikan menjadi dua yaitu on-site backup dan off-site backup. 

On site Backup adalah metode backup di mana data hasil backup berada di lokasi atau site yang sama dengan source object yang di backup. sementara itu off – site backup adalah metode backup dimana data hasil backup berada di lokasi atau site yang berbeda dengan source object yang di backup

Secara sederhana komponen backup infrastructure untuk backup dengan object infrastruktur host server VMware pada Teknologi Veeam dapat di gambarkan sebagai berikut : 

On-site Backup 

Off-site Backup 

Veeam Backup Deployment Skenario 

Proses deployment Veeam Backup dapat dikategorikan menjadi dua metode yaitu Simple deployment dan advanced deployment. Pada simple deployment semua komponen deployment dipasang atau di-install pada satu machine yang sama. Sementara pada advanced deployment komponen backup infrastruktur di pasang atau di-install secara terpisah. Proses lanjutan skenario dari implementasi advanced deployment adalah distributed deployment. Distributed Deployment diterapkan pada environment yang lebih luas salah satu contohnya diterapkan pada service provider

Simple deployment 

Advanced deployment 

Distributed Deployment 
 

 
Job Backup pada Veeam 

Veeam Backup sangat mudah digunakan,  untuk dapat memiliki data backup dengan teknologi Veeam cukup dengan menjalankan simple deployment kemudian mengatur job backup. Secara rinci berikut tahapan singkat yang perlu dilakukan untuk menjalankan backup pada VBR server sampai data backup terbentuk. 

  1. Install VBR server dan VBR console.  
  1. Tambahan Backup Infrastruktur server dan host pada VBR console 
  1. Tambahan Backup Repository pada VBR console 
  1. Create Job Backup pada VBR console kemudian arahkan target backup pada Backup repository yang sudah ditambahkan 
  1. Tentukan jadwal pada bagian schedule backup agar job backup dapat berjalan secara otomatis. 
  1. Setelah job berjalan maka data hasil backup akan terbentuk pada Backup repository.

Cara kerja Veeam backup dengan object source VM pada vmware  

Proses terbentuknya data backup pada saat job berjalan melalui beberapa tahapan. Berikut secara rinci proses tahapan yang terjadi ketika job backup dengan VM pada virtualiasi VMware sebagai source berjalan: 

  • Pertama-tama pada saat job backup berjalan, VBR akan akan melakukan trigger untuk menjalankan proses veeam backup manager pada VBR server 
  • Veeam backup manager akan menjalankan step-step sesuai dengan parameter  dan konfigurasi job yang ter-store pada database. Selanjutnya Veeam backup manager akan membuat task job berdasarkan disk pada server yang dibackup, satu disk untuk satu task
  • Veeam Backup Manager melalui veeam backup service memastikan bahwa seluruh komponen yang di manage oleh  resouce scheduling tersedia kemudian akan menentukan backup proxy dan backup repository sesuai settingan job. 
  • Veeam backup manager memastikan koneksi terhubung antara veeam data mover di backup repository dengan veeam data mover di backup proxy untuk proses transfer data. 
  • Veeam backup manager akan mengumpulkan informasi server yang di-backup pada host infrastructure melalui veeam broker service.
  • VBR akan meminta host atau vCenter untuk menjalankan snapshot pada VM yang di backup, disk hasil snapshot pada VM akan menjadi read only. Semua perubahan data pada server selama proses backup berjalan akan tersimpan pada delta files. 
  • Veeam data mover  melalui veeam proxy akan membaca perubahan data pada disk hasil snapshot kemudian mengirimnya ke backup repository. Untuk full backup akan dikirimkan seluruh isi disk hasil snapshot sementara untuk incremental hanya perubahan blok data dari session job sebelumnya. 
  • Setelah semua proses dan data hasil backup terbentuk VBR akan meminta vCenter atau esxi host untuk mendelete snapshot yang sebelumnya terbentuk. 

Informasi mengenai cara kerja Veeam backup dapat juga diakses melalui link resmi Veeam

Zettagrid Indonesia sebagai salah satu cloud service provider yang menyediakan Veeam Backup dan Disaster Recovery telah terdaftar menjadi partner Platinum Veeam Cloud & Service Provider (VCSP) dan mendapatkan berbagai penghargaan, termasuk penghargaan Veeam Innovation, Veeam Launch Partner, dan, Veeam Cloud Provider Partner of the Year. Jika Anda memiliki pertanyaan atau membutuhkan informasi lebih lanjut silakan hubungi sales@zettagrid.id

(Artikel ini ditulis oleh: Angga Khalifah – Cloud Engineer Zettagrid Indonesia)

Pertahankan Bisnis dari Ransomware dengan Bussiness Continuity Plan

disaster recovery plan

Pertahankan Bisnis Dari Ransomware Dengan Bussiness Continuity Plan

Penggunaan teknologi informasi yang semakin meluas telah memberikan banyak manfaat bagi dunia bisnis. Namun, kecanggihan teknologi ini juga membawa risiko baru, salah satunya adalah serangan ransomware. Ransomware adalah jenis malware yang mengenkripsi data pada sistem komputer dan meminta tebusan agar data tersebut dikembalikan. Serangan semacam ini dapat mengakibatkan kerugian finansial yang signifikan, reputasi bisnis yang tercoreng, dan gangguan operasional yang serius bagi sebuah bisnis.

Untuk melindungi bisnis dari serangan ransomware, penting untuk memiliki Business Continuity Plan (BCP) yang baik. BCP adalah suatu rencana yang dibuat sebelum terjadinya bencana atau insiden keamanan untuk memastikan kelangsungan operasional bisnis. Dalam konteks ransomware, BCP harus mencakup strategi backup dan disaster recovery yang kuat. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan pentingnya backup dan disaster recovery dalam mempertahankan bisnis dari ransomware.

Penting Untuk Lakukan Backup Secara Berkala

Salah satu langkah pertama yang perlu dilakukan adalah membuat salinan data yang berkala. Backup rutin harus dilakukan untuk semua data penting yang ada dalam sistem bisnis. Data tersebut harus disimpan di lokasi yang terpisah dan aman, seperti server cadangan di lokasi fisik yang berbeda atau di cloud storage yang terenkripsi. Backup data yang dilakukan secara berkala akan memastikan bahwa versi terbaru dari data tersebut selalu tersedia dan dapat dipulihkan dengan cepat jika suatu saat terjadi serangan ransomware.

Namun, backup saja tidak cukup untuk melindungi bisnis dari serangan ransomware. Penting untuk memiliki rencana disaster recovery yang matang. Disaster recovery merupakan upaya selanjutnya untuk pemulihan dan pemulihan sistem yang terkena dampak serangan ransomware. Rencana ini harus mencakup langkah-langkah yang jelas dan terstruktur untuk mengembalikan sistem ke kondisi normal setelah terjadinya serangan.

Lihat juga: Nikmati layanan cloud & backup otomatis kami selama 14 hari

Melakukan Pemulihan Data dari Backup

Langkah yang harus dilakukan dalam disaster recovery adalah mengisolasi serangan dan menghentikan penyebarannya ke bagian lain dari sistem. Misalnya, dengan memutuskan koneksi jaringan yang terinfeksi atau mematikan komputer yang terkena dampak. Setelah serangan terisolasi, langkah berikutnya melakukan memulihkan data dari backup yang telah disimpan. Proses ini harus dilakukan dengan hati-hati dan memastikan bahwa data yang dipulihkan bebas dari malware sebelum diaktifkan kembali.

Selain itu, penting juga untuk melakukan evaluasi keamanan sistem secara berkala. Penilaian risiko keamanan yang terus-menerus akan membantu mengidentifikasi celah keamanan yang mungkin dapat dimanfaatkan oleh serangan ransomware. Dalam hal ini, peran tim keamanan informasi atau konsultan keamanan IT sangat penting. Mereka dapat membantu dalam mengevaluasi sistem yang ada, mengidentifikasi titik lemah, dan merekomendasikan langkah-langkah perbaikan yang sesuai.

Melakukan Pelatihan dan Sosialisasi

Tidak kalah pentingnya, langkah berikut perlu dilakukan juga dalam menjalankan sebuah bisnis adalah melakukan pelatihan dan sosialisasi kepada seluruh karyawan mengenai ancaman ransomware dan langkah-langkah pencegahan yang harus diambil. Karyawan harus diberikan pemahaman yang baik tentang serangan ransomware dan bagaimana mereka dapat berkontribusi dalam melindungi bisnis dari serangan tersebut. Ini termasuk kebijakan penggunaan email yang aman, tindakan pencegahan yang harus diambil saat mengunduh lampiran atau mengklik tautan yang mencurigakan, serta pentingnya melaporkan segera jika ada kejadian yang mencurigakan.

Dalam menghadapi serangan ransomware, waktu adalah faktor yang sangat krusial. Semakin cepat respons diberikan, semakin baik peluang pemulihan dan semakin sedikit kerugian yang mungkin dialami oleh bisnis. Dengan adanya BCP yang mencakup strategi backup dan disaster recovery yang efektif, bisnis dapat dengan cepat mengembalikan sistem ke kondisi normal dan meminimalisir dampak serangan ransomware.

Agar Anda dapat mempertahankan bisnis dari serangan ransomware, penting untuk tidak mengandalkan hanya satu lapisan pertahanan. Selain backup dan disaster recovery, langkah-langkah pencegahan lainnya seperti penggunaan perangkat lunak keamanan yang mutakhir, pembaruan sistem secara teratur, dan pemantauan yang ketat terhadap aktivitas jaringan juga harus dilakukan.

Maka dari itu, mempertahankan bisnis dari serangan ransomware adalah tugas yang tidak bisa diabaikan. Dengan mengadopsi Business Continuity Plan yang baik, yang mencakup strategi backup dan disaster recovery yang efektif, bisnis dapat mengurangi risiko kerugian akibat serangan ransomware. Backup rutin, disaster recovery yang terstruktur, evaluasi keamanan sistem, pelatihan karyawan, dan langkah-langkah pencegahan lainnya adalah langkah penting yang harus diambil untuk melindungi bisnis dari ancaman ransomware. Dengan pendekatan yang komprehensif, bisnis dapat tetap beroperasi dengan lancar dan mempertahankan reputasi mereka di tengah serangan ransomware yang semakin kompleks.

Itulah pentingnya untuk menurunkan risiko apabila terjadi serangan ransomware. Dengan pemulihan yang cepat dan andal merupakan bagian integral dari keseluruhan proses respons insiden keamanan siber dan harus direncanakan dengan matang seperti arsitektur keamanan yang lain. Oleh sebab itu, dengan solusi pencadangan yang terjamin keamanannya dapat meminimalisir kehilangan data krusial perusahaan dan menjadi garis pertahanan terakhir untuk Anda.

Cloud Backup dan Disaster Recovery merupakan salah satu layanan yang tepat dalam membantu Anda menghadapi serangan kejahatan yang ada di dunia maya. Jika Anda berniat untuk menggunakan solusi backup maupun kebutuhan IT lainnya, Zettagrid Indonesia dapat membantu Anda. Lakukan konsultasi langsung dengan tim kami melalui sales@zettagrid.id atau hubungi melalui form ini.

Jenis Spektrum DRaaS yang Tepat Untuk Perusahaan Anda

Jenis Spektrum DRaaS yang Tepat Untuk Perusahaan Anda

Dengan munculnya layanan cloud computing, solusi DRaaS telah berevolusi. Di mana sebagai gantinya, kebisingan yang diciptakan oleh layanan pemulihan bencana yang menggunakan layanan teknologi cloud sekarang berasal dari kebingungan tentang banyaknya layanan yang tersedia. Namun, layanan yang tepat itu saat ini tetap tersedia untuk memenuhi kebutuhan setiap organisasi.

Penyedia layanan DRaaS terdapat dalam spektrum yang berbeda-beda, dan itu bukan dalam kategori yang jelas terdefinisi. Oleh karena itu, artikel ini akan menjelaskan tiga opsi utama untuk DRaaS di dalam spektrum tersebut. Namun, kata kunci untuk layanan pemulihan bencana adalah fleksibilitas. Di mana dengan banyaknya penyedia DRaaS yang tersedia, ada kemungkinan bahwa solusi yang paling sesuai untuk organisasi Anda mungkin berada di luar opsi yang dijelaskan berikut ini.

Self-Service DRaaS

Apa itu self-service DRaaS? Salah satu layanan yang ditawarkan secara self-service, di mana penyedia DRaaS memiliki infrastruktur target yang tersedia ketika adanya kejadian bencana, bersama dengan peralatan dan dokumen pendukung yang diperlukan. Bagian self-service berarti organisasi Anda bertanggung jawab untuk pengaturan awal dan pemeliharaan, serta pemantauan yang berkelanjutan. Dengan kata lain, penyedia layanan tersebut menjamin bahwa infrastruktur dan peralatan mereka bekerja dengan benar tetapi tidak bertanggung jawab sepenuhnya untuk solusi secara keseluruhan. Organisasi atau perusahaan Anda harus mengatur pengujian, pada interval apa pun yang ditentukan, membuat dan memelihara semua runbook dan proses lainnya.

Model self-service DRaaS ini cocok untuk organisasi yang sudah memiliki tim TI besar dengan keterampilan dan kemampuan untuk melaksanakan strategi Disaster Recovery. Bagi sebuah organisasi, self-service DRaaS ini sangat membantu mereka melaksanakan strategi geo-disperse atau beralih ke model berbasis konsumsi atau pengeluaran OPEX.

Partially Managed DRaaS

Sementara, yang dimaksud dengan partially managed DRaaS? Yang mana langkah selanjutnya dalam spektrum ini, solusi DRaaS yang dikelola sebagian menawarkan model tanggung jawab bersama. Penyedia layanan DRaaS melakukan pengaturan awal dan beberapa pemeliharaan dan pemantauan berkelanjutan sementara organisasi Anda dapat berinteraksi dengan layanan tersebut dan mengakses beberapa fungsionalitas. Mengapa begitu banyak organisasi menyukai model ini? Karena memberikan rasa tenang dan pendekatan yang lebih sesuai dengan strategi DR mereka.

Terbaik untuk: Model ini cocok untuk organisasi yang memiliki sumber daya IT yang terbatas atau bahkan tidak memiliki keahlian pemulihan bencana. Model ini juga cocok untuk organisasi yang tidak memiliki situs cadangan sekunder atau tersier sebagai lokasi pemulihan bencana atau yang menginginkan jaminan SLA yang terjamin untuk pemulihan bencana.

Bagaimana Zerto Cocok dengan DRaaS?

Lebih dari 350 penyedia layanan memilih Zerto untuk menjalankan penawaran DR mereka karena Zerto memberikan kemampuan untuk pulih dari setiap kegagalan, termasuk ransomware, hanya dalam hitungan menit. Zerto memberikan penyedia DRaaS kemampuan untuk memutar kembali data ke detik sebelum insiden terjadi. Ini juga membantu mengurangi risiko strategi DR dan ransomware dengan pengujian yang tidak berbahaya serta sepenuhnya otomatis dan diatur.

Disaster Recovery as a Service dari Zerto merupakan salah satu layanan yang tepat dalam membantu Anda menangani pemulihan maupun mencegah kehilangan dan kerusakan data akibat bencana alam. Jika Anda berniat untuk menggunakan solusi backup maupun kebutuhan IT lainnya, Zettagrid Indonesia dapat membantu Anda. Lakukan konsultasi langsung dengan tim kami melalui sales@zettagrid.id atau hubungi ke sini.

Artikel kurasi ini bersumber dari situs web Veeam dengan blog yang berjudul “The DRaaS Spectrum: Which Type Is Right for You?” dengan penulis Chris Rogers, yang diterbitkan pada tanggal 31 Januari 2022.

Veeam Cloud Connect Replication dan Secondsite DRaaS, Apa Perbedaannya?

veeam replication

Veeam Cloud Connect Replication dan Secondsite DRaaS, Apa Perbedaannya?

Seiring dengan semakin maraknya proses transformasi digital, ketergantungan sebuah organisasi terhadap data digital tentu ikut meningkat. Dengan itu, maka kesadaran untuk memiliki backup data dan disaster recovery plan sangat penting untuk dimiliki pengusaha. Sebagaimana dengan karakteristik organisasi yang berbeda-beda, maka kebutuhan pada disaster recovery plan pun akan berbeda. Beberapa organisasi mungkin dapat bertahan dengan kehilangan data selama 24 jam atau tidak dapat mengakses data mereka selama 1 hari atau lebih. Akan tetapi, organisasi lain mungkin tidak dapat mentolerir kehilangan data sama sekali.

Sebagai cloud service provider, Zettagrid Indonesia memahami keunikan karakteristik masing-masing organisasi tersebut. Karena itulah Zettagrid Indonesia memiliki beberapa pilihan layanan untuk dapat memenuhi kebutuhan bisnis yang beraneka ragam. Kali ini kita akan membahas karakteristik dua layanan Disaster Recovery dari Zettagrid Indonesia, yaitu VCCR (Veeam Cloud Connect Replication) dan SecondSite DRaaS.

Objek Pemulihan Bencana dan Metode Perlindungannya

Sebelumnya, objek pemulihan bencana adalah sumber data atau sistem yang diproteksi oleh solusi Disaster Recovery. VCCR dan SecondSite memiliki objek yang sama, yaitu berupa virtual machine (VM) yang berjalan di atas sistem virtualisasi VMware. Namun, metode perlindungan yang digunakan oleh satu layanan memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing, sehingga membentuk karakteristik khusus dari layanan tersebut.

  • VCCR
    VCCR memanfaatkan fitur snapshot yang tersedia pada platform virtualisasi dari VMware. Dengan demikian VCCR dapat menghemat infrastruktur yang dibutuhkan untuk dapat menjalankan proses replikasi VM. Untuk lingkungan virtualisasi yang kecil, 1 VM sudah cukup untuk menjalankan semua fungsi replikasi.
  • SecondSite
    SecondSite menggunakan metode Data Journaling untuk mereplikasi data dari sumber ke tujuan. Dengan metode ini, replikasi data dapat berlangsung hampir secara instan pada saat data tersebut tertulis. Sebagai konsekuensinya dibutuhkan minimal 1 VM untuk setiap host Sebagai contoh untuk melindungi VM dalam sebuah cluster dengan 3 hosts, dibutuhkan minimal 4 VM, 1 VM untuk setiap host ditambah 1 VM sebagai manager/controller.

RPO (Recovery Point Objective)

Selain itu, ada pula RPO yang merujuk pada seberapa penting data yang akan diproteksi oleh layanan Disaster Recovery. Untuk memudahkan monitoring, biasanya RPO akan memastikan tingkat kepentingan data bisnis dengan merepresentasikannya dalam waktu. Jadi, waktu akan menunjukkan seberapa banyak data yang berpotensi hilang pada saat bencana terjadi. Bila RPO yang dimiliki suatu layanan semakin besar, maka data yang berpotensi hilang pada saat bencana juga semakin besar. Padahal, data yang sangat penting tentu membutuhkan RPO sekecil mungkin, demikian juga sebaliknya.

  • VCCR
    RPO optimum yang direkomendasikan untuk dapat dicapai oleh VCCR adalah 1 jam (60 menit).
  • SecondSite
    SecondSite dapat mencapai RPO dengan hitungan detik. Dalam kondisi optimal RPO antara 3-15 detik dapat dicapai

RTO (Recovery Time Objective)

RTO merujuk pada seberapa penting sistem ketersediaan data yang akan diproteksi oleh layanan Disaster Recovery. Sama seperti RPO, untuk memudahkan monitoring, maka RTO juga direpresentasikan dalam waktu. Dalam RTO, waktu menunjukkan seberapa lama gangguan pada sistem dapat ditolerir. Semakin besar RTO, maka semakin besar toleransi pengguna terhadap sistem tersebut, demikian juga sebaliknya.

Untuk VCCR dan SecondSite, waktu RTO minimum yang bisa dicapai relatif sama, kurang lebih dalam hitungan menit. Karena hasil replikasi sudah siap untuk dinyalakan sebagai VM, maka RTO disini adalah waktu yang dibutuhkan untuk menyalakan VM tersebut.

Aksesibilitas

Saat Disaster Recovery Plan diaktifkan, proses failover akan dilakukan. Artinya, VM yang dilindungi oleh layanan tersebut akan dioperasikan di Disaster Recovery Center (DRC). VM yang berada dalam kondisi failover akan menyala di lingkungan yang berbeda, sehingga aksesnya pun akan berbeda.

  • VCCR
    Pada saat VM yang dilindungi oleh VCCR dalam kondisi failover, VM tersebut hanya dapat diakses melalui jaringan (misalnya Remote Desktop Connection, ssh, dll). Sehingga perlu dipastikan bahwa konfigurasi jaringan VM tersebut telah sesuai dan diuji coba dengan sempurna.
  • SecondSite
    Pada SecondSite, akses ke VM yang sedang dalam kondisi failover dapat dilakukan melalui jaringan dan VM console. Sehingga apabila terjadi hal-hal di luar dugaan, VM tersebut masih dapat diakses dan dilakukan troubleshoot lebih dalam.

Kesimpulan

Perbandingan tersebut dapat dilihat dalam table berikut:

Veeam Replication

Demikian perbandingan antara layanan Veeam Cloud Connect Replication dan SecondSite DRaaS yang disediakan oleh Zettagrid Indonesia. Bila Anda memiliki pertanyaan terkait solusi Disaster Recovery, Anda dapat menghubungi kami ke sales@zettagrid.id atau klik di sini.