Posts

Apa itu SSL? Cara Kerja dan Fungsinya

Apa itu SSL? Cara Kerja dan Fungsinya

Apa itu SSL? Berikut ini sedikit pembahasan terkait SSL, mulai dari pengertian, fungsi dan cara kerjanya seperti apa. Jadi, SSL merupakan protokol yang memastikan keamanan data yang dikirim ke dan diterima dari server web. SSL berarti Secure Sockets Layer, dan ini melindungi informasi yang bergerak antara browser pengguna dan situs web yang mereka akses. Ketika menjelajahi internet, Anda menyetujui perjanjian dengan situs web setiap kali mengunjunginya. Perjanjian ini disebut “jabat tangan SSL”.

Langkah pertama dalam membuat sesi SSL dimulai ketika browser mengirimkan informasi terenkripsi tentang dirinya sendiri (seperti jenis sistem operasi) untuk berkomunikasi secara aman dengan server di mana  konten situs tersebut berada. Kemudian server membalas dengan kunci enkripsinya sendiri sebelum memulai komunikasi normal antara browser dan server.”

Yang dimaksud dengan SSL?

Protokol Secure Sockets Layer (SSL) adalah teknologi keamanan standar untuk membuat tautan terenkripsi antara server web dan browser. Penggunaan SSL yang paling umum adalah untuk menyediakan komunikasi yang aman antara server web dan komputer atau perangkat pengguna.

Jika Anda pernah memasukkan nomor kartu kredit saat melakukan pembelian di internet, maka Anda telah menggunakan protokol SSL. SSL juga digunakan oleh bank dan institusi besar lainnya yang memiliki data sensitif yang harus dijaga kerahasiaannya melalui jaringan publik seperti Internet.

Dan alasan utama mengapa SSL diciptakan adalah karena kebutuhan akan metode enkripsi yang lebih baik daripada yang tersedia pada saat itu (DES). Data terenkripsi yang dikirim melalui SSL tidak dapat dibaca hingga mencapai tujuannya di mana ia didekripsi lagi sehingga dapat dibaca oleh manusia atau komputer.

Bagaimana cara kerja SSL?

Ketika browser terhubung ke situs web yang dilindungi SSL, browser pertama-tama akan mengirimkan sejumlah informasi tentang dirinya sendiri. Ini termasuk dalam nomor versi dan detail lain tentang sistem operasi dan pengaturannya. Selanjutnya, browser akan meminta sertifikat digital dari server yang terhubung dengannya. Hal ini seperti menyerahkan kartu identitas Anda, sehingga siapa pun yang berurusan dengan Anda tahu siapa Anda.

Server kemudian memeriksa apakah semua informasi ini sesuai dengan apa yang ada di file untuk Anda. Dengan kata lain, mengkonfirmasi bahwa Anda benar-benar orang yang mereka pikirkan. Dan mengembalikan salah satu dari dua hal, yakni pesan kesalahan yang mengatakan sesuatu seperti “Maaf, tetapi saya tidak mengenali browser ini” atau salinan kunci publik yang ditandatangani secara digital dari kunci publik mereka sendiri (jadi sekarang kedua belah pihak memiliki kunci publik masing-masing).

Jika semuanya berjalan dengan baik di sini, maka langkah kedua adalah membuat koneksi terenkripsi antara peramban dan server menggunakan teknik kriptografi kunci publik.

Fungsi SSL

Fungsi SSL adalah untuk mengamankan koneksi antara server dan browser pengguna. Artinya, jika Anda memasang sertifikat SSL, ketika seseorang mengunjungi situs web Anda, peramban mereka akan berkomunikasi dengan situs web tersebut menggunakan saluran terenkripsi.

Alasan sederhananya, SSL dapat memastikan bahwa peramban pengguna berkomunikasi dengan situs web yang benar. Dengan kata lain, SSL melindungi pengguna dari serangan phishing. Ini juga melindungi mereka dari penyadapan data oleh pihak ketiga yang mungkin ingin mencuri kata sandi atau nomor kartu kredit atau informasi sensitif lainnya yang dapat dikirim melalui koneksi yang tidak perlu melakukan enkripsi. Pada umumnya masih digunakan oleh sebagian besar situs web.

Oleh sebab itu, jika Anda ingin mengamankan lalu lintas web Anda dan meningkatkan kepercayaan pelanggan, SSL adalah pilihan yang tepat. Sangat mudah untuk memulai dan tidak ada batasan siapa yang dapat menggunakannya. Meskipun Anda belum memiliki sertifikat SSL, masih ada cara untuk memanfaatkan teknologi ini sekarang juga.

Zettagrid Indonesia sebagai salah satu layanan cloud service yang juga menyediakan SSL dapat  membantu Anda menghadapi serangan kejahatan yang ada di dunia maya sesuai dengan kebutuhan IT perusahaan. Jika Anda berniat untuk menggunakan solusi maupun kebutuhan IT lainnya dari kami, segera lakukan konsultasi langsung dengan tim kami melalui sales@zettagrid.id atau hubungi ke sini.

Google Translate yang Dirancang untuk Phishing

Featured image - google translate yang dirancang untuk phising

Ketika membicarakan tentang bagaimana penjahat dunia maya melakukan aksinya, banyak yang selalu menyarankan agar Anda melihat URL dengan cermat saat mengklik tautan di email. Ini adalah tanda bahaya lainnya, di mana terdapat tautan ke halaman yang diterjemahkan menggunakan Google Translate.

Secara teori, kemungkinan bahwa pengirim email tersebut mengundang Anda untuk mengunjungi situs dalam bahasa yang berbeda dan berusaha untuk terlihat membantu Anda. Namun dalam prakteknya, teknik ini paling sering digunakan untuk menghindari mekanisme anti phishing. Jika pesan email itu merupakan bagian dari korespondensi bisnis, serta saat situs yang dibuka setelah mengklik tautan meminta Anda untuk memasukkan kerahasiaan email, maka segera keluar dari jendela browser dan hapus email tersebut.

Mengapa Penyerang Menggunakan Tautan Google Translate

Seperti contoh berikut yang menampilkan phishing terbaru melalui tautan Google Terjemahan atau translate yang tertangkap oleh jebakan dari tim Kapersky:

Banner image - phising terbaru melalui tautan google translate

Pengirim email menyatakan bahwa pesan tersebut adalah semacam dokumen pembayaran yang tersedia secara khusus untuk penerimanya. Yang mana harus dipelajari penerima untuk “presentasi rapat kontrak dan pembayaran selanjutnya”. Tautan tombol Buka mengarah ke situs yang diterjemahkan oleh Google Terjemahan. Namun, ini menjadi jelas hanya saat mengkliknya, karena di email tersebut akan muncul seperti ini:

Kata-kata yang kompleks mungkin disengaja oleh penyerang. Hal ini upaya penyerang untuk menciptakan kesan bukan penutur asli bahasa Inggris untuk membuat tautan Google Terjemahan tampak lebih meyakinkan. Atau mungkin mereka belum pernah melihat email sungguhan dengan dokumen keuangan. Perhatikan dua tautan di bawah (“Berhenti Berlangganan Dari Daftar Ini” dan “Kelola Preferensi Email”), sertasendgrid.net domain di tautan tersebut.

Ini adalah tanda bahwa pesan tidak dikirim secara manual, tetapi melalui layanan surat resmi, dalam hal ini layanan SendGrid. Tetapi ESP lainnya dapat digunakan seperti pada umumnya. Layanan jenis ini biasanya melindungi reputasi mereka dan secara berkala menghapus kampanye email yang ditujukan untuk phishing dan memblokir pembuatnya. Itulah sebabnya pelaku penyerangan menjalankan tautan mereka melalui Google Terjemahan. Di mana mekanisme keamanan ESP melihat domain Google yang sah dan tidak menganggap situs tersebut mencurigakan. Dengan kata lain, ini merupakan upaya tidak hanya untuk menipu target pengguna akhir, tetapi juga filter layanan perantara.

Seperti apa tautan ke halaman yang diterjemahkan oleh Google Translate?

Dengan Google Translate, Anda dapat menerjemahkan seluruh situs web hanya dengan memberikan tautan dengan memilih bahasa sumber dan bahasa target. Hasilnya adalah tautan ke halaman dimana domain asli dihubungkan dengan tanda penghubung, dan URL dilengkapi dengan domain terjemahkan.goog. Kemudian, diikuti dengan nama halaman asli dan kunci- kunci yang menunjukkan bahasa dari mana yang digunakan untuk menerjemahkan dan ke bahasa mana hasil terjemahan itu ditujukan. Contohnya, URL terjemahan halaman beranda blog berbahasa Inggris di situs www.kaspersky.com/blog ke dalam bahasa Spanyol akan terlihat seperti ini:

www-kaspersky-com.translate.goog/blog/?_x_tr_sl=auto&_x_tr_tl=es&_x_tr_hl=en&_x_tr_pto=wapp.

Email phishing yang tim Kapersky analisis berupaya memancing pengguna ke sini:

Banner image - email phising melalui google translate

Meskipun ada beberapa rangkaian karakter yang tidak jelas pada bilah alamat browser, hal ini terlihat jelas bahwa tautan itu telah diterjemahkan oleh Google Translate.

Untuk mencegah agar karyawan perusahaan Anda tidak tertipu oleh trik penjahat yang ada di dunia maya, disarankan untuk secara berkala memperbarui pengetahuan mereka tentang taktik phishing. Misalnya, dengan mengirimkan tautan yang relevan ke blog partner atau lebih baik lagi, meningkatkan kesadaran mereka tentang ancaman cyber modern dengan bantuan perangkat pembelajaran khusus.

Sebagai informasi tambahan, dalam contoh di atas, pengguna yang terlatih tidak akan pernah sampai ke halaman phishing. Kemungkinan dokumen keuangan yang sah yang ditujukan kepada penerima tertentu dikirim melalui layanan ESP sangat kecil.

Untuk lebih memastikan, kami juga merekomendasikan menggunakan solusi dengan teknologi antiphishing. Baik pada tingkat mail server perusahaan maupun pada semua perangkat karyawan.

Zettagrid Indonesia sebagai salah satu layanan cloud service yang dapat membantu Anda menghadapi serangan kejahatan yang ada di dunia maya sesuai dengan kebutuhan IT perusahaan. Jika Anda berniat untuk menggunakan solusi maupun kebutuhan IT lainnya dari kami, segera lakukan konsultasi langsung dengan tim kami melalui sales@zettagrid.id atau hubungi ke sini.

Artikel kurasi ini bersumber dari situs web Kaspersky  dengan blog yang berjudul “Google Translate for Phising” dengan penulis Roman Dedenok, yang diterbitkan pada tanggal 24 November 2022.

Teknologi Cloud yang Umum ditanyakan, Simak Penjelasannya!

Featured Image - Teknologi Cloud yang Umum ditanyakan, Simak Penjelasannya!

Teknologi Cloud yang Umum Ditanyakan, Simak Penjelasannya!

Pertanyaan umum yang mungkin sering ditanyakan oleh banyak pelaku bisnis maupun user IT terkait teknologi cloud adalah ‘Apa itu Cloud Computing?’. Hal ini tentu sudah banyak penjelasan yang membahasnya diberbagai media. Namun, bukan hanya itu saja yang banyak dibahas ketika orang-orang tersebut ingin mengetahui terkait cloud computing.

Bahkan dari satu pertanyaan itu dapat memungkinkan timbulnya pertanyaan lain terkait cloud computing. Seperti yang dipaparkan Nicki Pereira selaku Chief Technology Officer dari Zettagrid, yang mana video ini dibuat untuk menjawab pertanyaan umum yang sering dipertanyakan oleh pelaku bisnis dan user IT terkait cloud computing.

Sudah tidak diragukan lagi jika cloud computing menjadi salah satu inovasi teknologi yang dianggap efektif dan efisien bagi sebuah bisnis. Bahkan semenjak diterapkannya work from home beberapa tahun lalu, hal ini membuat banyak perusahaan yang secara massal mulai memanfaatkan solusi cloud untuk membantu bisnis mereka tetap berjalan seperti biasanya.

Dan ini akan terus-menerus dimanfaatkan oleh banyak perusahaan, baik dari kelas bawah maupun atas. Namun, sebelum mulai memanfaatkan solusi cloud ke dalam bisnis ada baiknya pahami dahulu terkait teknologi cloud. Nah, berikut ini beberapa pertanyaan dan penjelasan singkat yang kita rangkum dalam video Nicki Pereira pada situs website Tech in Asia.

  1. Bagaimana AI Dapat Mendefinisikan Ulang Teknologi Cloud Dan Memberikan Efisiensi Pada Bisnis?

AI atau artificial intelligence dapat membantu meningkatkan proses secara otomatis, menghemat kesulitan membutuhkan pembaruan individu atau manual yang konstan. Dalam video tersebut Nicki mengatakan bahwa adanya teknologi cloud dengan bantuan AI, diharapkan para engineers dan partners dari Zettagrid dapat lebih fokus pada hal-hal yang perlu mereka fokuskan. Seperti halnya beban kerja orang-orang yang mereka manfaatkan untuk membuat konten di situs website, dan melakukan campaign perusahaan yang dilakukan secara manual. Dengan AI semua akan terbantu sehingga meningkat secara otomatis.

  1. Apa Batasan Praktis Pada Teknologi Cloud?

Menurutnya ada beberapa keterbatasan pada teknologi cloud yang diantaranya ketergantungan pada konektivitas internet.  Kemudian, kebutuhan teknologi cloud yang terus berkembang ini mungkin memerlukan perubahan rencana dari waktu ke waktu. Seperti membeli sesuatu yang sesuai kebutuhan perusahaan untuk bisa digunakan hingga lima tahun kedepan. Dan Batasan lainnya ialah masalah keamanan data, ini karena kemudahan akses dalam mencari informasi di cloud.

  1. Industri Utama Mana Yang Paling Memanfaatkan Solusi Cloud?

Dalam video tersebut Nicki Peirera menjelaskan bahwa Zettagrid memiliki banyak konsumen di industri asuransi dan keuangan. Di mana dalam industri ini memerlukan pemeriksaan kepatuhan setiap tahunnya. Selain itu, mereka juga diharuskan melakukan kegiatan pemulihan bencana (DR), failover, failback tahunan untuk memastikan semuanya berfungsi dengan baik dan tepat.

  1. Mengapa Banyak Orang Beralih Ke Teknologi Cloud Meskipun Berbagai Risiko Yang Ada Didalamnya?

Ini karena pada kenyataannya manfaat penggunaan cloud jauh lebih besar daripada risikonya. Seperti yang dijelaskan Nicki dalam video Tech in Asia yang berjudul ‘Cloud Technology Help Center’, dengan beralih ke teknologi cloud memungkinkan perusahaan untuk fokus pada bisnis mereka alih-alih mengkhawatirkan tentang infrastruktur. Biarkan penyedia layanan cloud yang menangani infrastrukturnya, sehingga fokus dalam meningkatkan bisnis. Mungkin benar pada awalnya risiko yang banyak diberitakan itu dapat saja terjadi, namun dengan adanya perbaikan secara terus-menerus akan jauh lebih baik dan keuntungannya akan jauh lebih besar.

  1. Apakah Teknologi Cloud Rentan Terhadap Ransomware? Jika Iya, Bagaimana Risiko Ini Dapat Dimitigasi?

Apa pun rentan terhadap ransomware. Nicki mengatakan bahwa ini merupakan salah satu kasus penyebaran virus yang proaktif, yang mana ini dapat terjadi pada siapa saja dan bahkan terjadi setiap saat. Beberapa ransomware ada yang ditargetkan sasarannya, sementara yang lain tidak disengaja, seperti virus yang menyebar secara teratur. Maka dari itu, pastikan untuk melakukan pemeriksaan keamanan secara konsisten. Karena hal itu dapat membantu mencegah dari serangan ransomware pada bisnis Anda.

Itulah beberapa pemaran yang umum pertanyaan orang-orang terkait teknologi cloud. Disini Zettagrid sebagai perusahaan yang menyediakan layanan cloud bertujuan membantu para perusahaan yang ingin mengadopsi teknologi cloud sesuai dengan kebutuhan masing-masing. Zettagrid telah memiliki banyak cabang diberbagai negara, salah satunya di Indonesia.

Di mana Zettagrid Indonesia menjadi penyedia layanan cloud lokal yang telah terjamin keamanannya dan tim ahli dibidang teknologi cloud yang terpercaya. Zettagrid Indonesia juga telah dilengkapi dengan sertifikasi dari ISO9001, ISO27001 dan VMware Cloud Verified Provider. Jika Anda tertarik untuk melakukan konsultasi terkait layanan cloud dan kebutuhan IT lainnya, hubungi kami disini atau e-mail kami ke sales@zettagrid.id.

Sumber utama artikel ini dari Techinasia.com

Peranan Cyber Security dalam Mencegah Ancaman Cyber

Featured image - Peranan cyber dalam mencegah ancaman cyber

Peranan Cyber Security dalam Mencegah Ancaman Cyber

Ancaman cyber di era sekarang ini terbilang cukup besar, karena teknologi yang kian canggih dan maju membuat ancaman itu semakin mudah dilakukan. Menurut Kaspersky sebagai sebuah perusahaan keamanan cyber, terdapat 11 juta percobaan serangan cyber pada kuartal pertama tahun 2022 ini.

Hal ini dikarenakan banyaknya masyarakat yang berselancar di internet dan mudah percaya pada hal-hal yang belum jelas asalnya. Salah satu ancaman cyber yang sedang marak terjadi belakang ini adalah melalui email dan pesan teks, di mana kita diminta mengklik tautan yang dikirim melalui email atau pesan teks. Ancaman ini biasa disebut dengan phishing. 

Namun kita tidak perlu khawatir, hal ini dapat diantisipasi dengan hadirnya Cyber Security. Cyber Security sendiri merupakan suatu upaya atau tindakan yang dilakukan untuk melindungi sistem komputer dari serangan dan akses ilegal. Upaya ini sangat diperlukan bagi para pengguna internet.

Additional Image - CIA Triad merupakan konsep dari cyber security

(Source: Jussi Nikander – ResearchGate)

Secara sederhana, konsep dari Cyber Security yang dikenal sebagai CIA Triad itu mengacu pada penerapan dalam memastikan kerahasiaan (Confidentiality), integritas (Integrity), dan ketersediaan (Availability) sistem atau informasi.  Dari konsep CIA Triad inilah kita bisa mengetahui bagaimana peran cyber security bekerja bagi para pengguna internet.

Upaya Penerapan Cyber Security terhadap Ancaman Cyber

Seperti kasus serangan kejahatan melalui Phishing ini, banyak orang tertipu dengan langsung mengklik tautan yang ada di pesan tersebut. Biasanya tautan itu digunakan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab untuk mengambil data atau informasi pribadi para pengguna internet. Phishing juga dapat berbentuk tautan untuk mengunduh software tertentu, yang mana sebenarnya itu adalah Malware.

Malware atau Malicious Software digunakan juga untuk mengumpulkan data atau menyebabkan kerusakan pada komputer pengguna yang menyamar sebagai perangkat lunak yang legal. Maka dari itu, penerapan cyber security bisa digunakan untuk melindungi data diri kita maupun data konsumen. Pada umumnya upaya penerapan cyber security dikenal dengan tiga jenis, yakni cloud security, network security, dan information security

  • Cloud Security, upaya untuk melindungi data diri atau perusahaan yang tersimpan di cloud. Ancaman cloud security yang banyak ditemui adalah penyalahgunaan serta pencurian data, dan pembajakan traffic layanan. Pada upaya ini sangat penting halnya dalam memastikan keamanan data, biasanya bisa dilakukan dengan menggunakan firewall, VPN hingga enkripsi data.
  • Network Security, upaya melindungi jaringan internal dengan meningkatkan sistem keamanan network atau jaringan. Keamanan jaringan tentunya sangat penting dilakukan mengingat traffic data terjadi setiap hari melalui network. Upaya network security juga berguna untuk melindungi aset kita dari ancaman cyber crime. Yang umumnya digunakan dalam praktik network security adalah penggunaan antivirus dan firewall, atau menggunakan two factor authentication
  • Information Security, upaya melindungi informasi data pribadi dengan mencegah akses ilegal, penggunaan atau modifikasi, serta penghancuran informasi yang tidak sah. Biasanya ancaman ini banyak dijumpai bagi pengguna mobile banking atau aplikasi yang membutuhkan data diri untuk mengaksesnya. Maka upaya pencegahannya adalah bisa dengan autentikasi, atau logging, dan enkripsi data.

Untuk mencegah kehilangan data secara permanen, kita bisa menggunakan solusi backup seperti Veeam untuk melakukan backup data milik kita. Hal ini dilakukan agar kita dapat memulihkan kembali data yang hilang atau rusak apabila terkena ancaman kejahatan nantinya. Selain itu, kita juga bisa menggunakan cloud storage untuk menyimpan data sensitif pribadi maupun konsumen.

Sebagai penyedia layanan cloud provider di Indonesia, Zettagrid telah terjamin secara integritas (Integrity). Salah satu produk kami, yakni Veeam Backup, pernah membantu salah satu klien kami untuk memulihkan data mereka akibat serangan ransomware. Ini membuktikan bahwa upaya backup berkala adalah hal yang sangat penting untuk dilakukan oleh bisnis. Itulah salah satu solusi yang bisa Anda gunakan dalam menghadapi ancaman cyber pada saat ini. Selain bisa membantu menghadapi ancaman kejahatan dari Malware, Zettagrid bisa membantu Anda dengan layanan cloud computing lainnya yang Anda butuhkan tentunya. Untuk mengetahui informasi lebih lengkap tentang Cloud Computing silahkan hubungi kami melalui email ke sales@zettagrid.id.

Mengapa Firewall Memiliki Peranan Penting dalam Network Security?

Featured Image - Mengapa Firewall memiliki peranan penting dalam network security?

Firewall Memiliki Peranan Penting dalam Network Security. Mengapa?

Keamanan jaringan atau Network Security menjadi faktor penting dalam mencegah ancaman cyber selama berselancar di internet. Terlebih untuk semua bisnis yang memanfaatkan jaringan internet dalam produktivitas mereka setiap harinya. Sebab itu, kita perlu melakukan cara untuk mencegah ancaman tersebut yang dapat merusak aktivitas bisnis nantinya. Disinilah peran  firewall menjadi penting dalam network security.

Meskipun hal itu penting untuk dilakukan, masih banyak para pengguna internet yang menganggapnya sebagai hal yang sepele. Inilah kenapa mereka sering mengalami kerugian dari serangan cyber yang bisa menghilangkan data bisnis sewaktu-waktu. Salah satu strategi atau metode yang sering digunakan untuk mencegah ancaman cyber tersebut adalah dengan menggunakan Firewall. Firewall menjadi alat atau tools untuk mencegah serta mengatasi ancaman cyber selama menggunakan jaringan internet.

Definisi dari network security sendiri merupakan sebuah aturan dan konfigurasi yang dibuat untuk melindungi integritas, kerahasiaan, maupun ketersediaan jaringan komputer, dan data. Sementara, definisi dari firewall adalah sebuah sistem keamanan yang digunakan untuk meningkatkan keamanan komputer yang terhubung ke internet dari beragam jenis serangan, seperti virus, malware, dan lainnya. Meski faktanya dalam network security terdapat banyak jenis alat atau sistem yang dapat digunakan. Salah satunya sistem keamanan yang satu ini menjadi alat yang sering digunakan dalam mencegah ancaman cyber.

Yang dilakukan Firewall untuk Network Security Terhadap Ancaman Cyber

Tugas utama yang dilakukan firewall dalam sebuah komputer adalah melakukan kontrol maupun memonitoring semua koneksi yang masuk dan keluar dalam jaringan berdasarkan aturan keamanan yang sudah ditetapkan. Firewall berfungsi untuk menghentikan intrusi serta menyediakan metode kebijakan atas kontrol akses yang tidak sah.

Manfaat dari penggunaan firewall sendiri adalah untuk melindungi komputer kita dari ancaman cyber, seperti akses jarak jauh yang tidak sah. Biasanya oknum tak bertanggung jawab ini ingin mengambil alih kontrol atas akses komputer kita. Dengan ini, kita bisa memonitor bahkan menonaktifkan akses komputer dari jaringan yang tidak dikenal, sehingga dapat mencegah mereka dalam mengambil alih komputer.

Manfaat yang paling penting dari firewall adalah mengurangi peluang infeksi malware dan memblokirnya secara akurat. Sehingga dampak negatif dari malware tidak akan melebar ke perangkat komputer, yang tentu berdampak buruk bagi keamanan perangkat dan data kita. 

Cara kerja dari firewall sendiri dibagi menjadi tiga metode untuk dapat mengontrol traffic data selama kita melakukan aktivitas keluar masuk dari jaringan internet. Berikut ini adalah cara kerja dari firewall, antara lain:

  • Melakukan Filtering (penyaringan) Paket Data, di mana pada metode ini firewall akan mengambil potongan kecil data yang akan dianalisis terhadap satu set filter. Kemudian, paket yang telah lolos dari tahap filter masuk maka akan dikirim ke sistem yang diminta pengguna. Sementara untuk paket lainnya atau yang tidak lolos akan dibuang.
  • Proxy Service, untuk metode ini firewall akan mengambil informasi dari internet yang kemudian dikirim ke sistem yang diminta. Hal ini juga berlaku sebaliknya, sehingga dapat terjadi proses yang terus berkelanjutan sesuai dengan layanan proxy service. Proxy Service berusaha menghubungkan antarjaringan yang mirip, maka sebab itu metode ini dinyatakan lebih efektif.
  • Stateful Inspection, di mana pada metode ini sistem akan membandingkan bagian-bagian tertentu dari paket dalam database yang terpercaya. Kemudian, firewall akan menentukan secara spesifik sesuai karakteristik yang telah ditentukan. Apabila perbandingan menghasilkan kecocokan yang masuk akal, maka informasi itu diizinkan masuk.

Oleh karenanya, penggunaan firewall penting untuk kelancaran bisnis Anda. Untuk menjamin keamanan transmisi data Anda pada infrastruktur cloud, Anda dapat memanfaatkan layanan cloud yang sudah terdapat firewall di dalamnya. 

Zettagrid Indonesia sebagai penyedia layanan cloud lokal dengan sistem keamanan berlapis, dapat membantu kebutuhan bisnis Anda. Anda tidak perlu khawatir dengan data perusahan jika menggunakan cloud Zettagrid, karena layanan cloud kita telah bersertifikasi internasional yang mana keamanannya telah terjamin.

Jika Anda tertarik dengan cloud Zettagrid, Anda dapat mengetahui informasi lebih lengkapnya dengan menghubungi tim kami ke sales@zettagrid.id

Tips Meningkatkan Keamanan Data Cloud

Meningkatkan Keamanan Data

Tips Meningkatkan Keamanan Data Cloud 

 

Saat mengembangkan bisnis, anda pastinya membutuhkan teknologi yang dapat membantu menciptakan inovasi terbaru bagi pelanggan. Cloud bisa menjadi salah satu solusi untuk menjawab kebutuhan tersebut. Dengan cloud, pengusaha dapat meningkatkan infrastruktur IT secara lebih optimal. Tak hanya itu, cloud juga dapat mengubah investasi anda dari biaya CapEX yang amat besar menjadi OpEx, sehingga anda dapat menghemat biaya investasi infrastruktur IT anda.

Namun, tahukah anda? Meski cloud telah memberikan berbagai kemudahan, bukan berarti data yang tersimpan di dalamnya dapat terjamin dengan aman. Menurut penelitian yang dilakukan oleh 1000 IT di Skotlandia, hampir 60% di antaranya masih belum mempercayai sistem penyimpanan berbasis cloud. Keyakinan ini muncul ketika melihat sistem cloud yang masih terbilang rentan dari serangan hacker

Untuk itu, penyimpanan data di cloud secara cuma-cuma saja tidak akan cukup untuk menjaga data tetap aman. Namun, anda tidak perlu khawatir sebab tips berikut bisa menjadi preferensi anda dalam meningkatkan keamanan data cloud. Simak selengkapnya di bawah ini:

  1. Pastikan data telah terenkripsi ketika disimpan di cloud

Tahukah anda? Ketika pelanggan mengadopsi cloud, kebanyakan cloud service provider tidak meng-enkripsi data pelanggan saat memigrasikan datanya di cloud. Untuk itu, anda perlu memperhatikan bahwa data yang akan disimpan di cloud tidak memuat informasi sensitif dan konfidensial, seperti rekam medis, data keuangan, hingga data rahasia perusahaan demi mencegah terjadinya kebocoran data. 

  1. Enkripsi data secara mandiri

Ketika anda memutuskan untuk memigrasikan data ke cloud, ada baiknya anda tidak hanya mengandalkan layanan enkripsi data dari cloud service provider. Enkripsi data secara mandiri juga perlu dilakukan agar menjaga data tetap aman di cloud. Sehingga, ketika pihak luar mencoba mendownload data bisnis anda, data telah terenkripsi dan tidak mudah diakses. Informasi penting pun tidak akan dengan mudah bocor ke kompetitor.     

  1. Ketahui cara mengoperasikan cloud

Beberapa perusahaan layanan cloud memiliki fasilitas dalam membagikan folder secara online. Anda perlu mengetahui secara detail bagaimana cara mengoperasikan fitur tersebut. Dengan demikian, anda dapat mengetahui siapa yang terakhir mengakses, mengubah, menghapus, menambah, dan membuat perubahan data di cloud.

  1. Pastikan penyedia layanan telah memiliki sertifikasi keamanan 

Ketika akan memigrasikan data ke cloud, ada baiknya bagi anda untuk memastikan apakah penyedia layanan memiliki sertifikasi keamanan seperti ISO 27001 dan Service Level Agreement (SLA). Sebab dengan dua kebijakan tersebut, anda dapat mengetahui jika penyedia layanan dapat menjamin keamanan data pelanggan dan bisnis. Sehingga, jika terjadi kebocoran data dari penyedia layanan, anda bisa melaporkannya ke pihak berwajib dan memprosesnya ke jalur hukum. 

  1. Strategi Backup data

Saat menyimpan data bisnis di cloud, pastinya anda menginginkan jaminan keamanan terbaik untuk menjaga data cloud tetap aman. Untuk itu, anda bisa menggunakan strategi backup data demi mencegah terjadinya kerusakan dan kehilangan data. Dengan strategi Backup, data-data bisnis akan direplikasi sesuai dengan data utama. Sehingga, ketika sewaktu-waktu data utama hilang, anda masih dapat mengembalikan data secara penuh.

Zettagrid Indonesia menyediakan layanan cloud computing berupa Backup as a Service (BaaS), untuk memudahkan anda dalam melakukan pencadangan. Zettagrid Indonesia juga merupakan Cloud Verified Partner dari VMware dan memiliki lokasi data center di Jakarta dan Cibitung. Kami berkomitmen untuk lebih dekat dan siap sedia membantu Anda selama 24/7. 

Jika anda memiliki pertanyaan lebih lanjut mengenai cloud, anda bisa menghubungi kami di sini atau melalui tim kami di sales@zettagrid.id.

The Role Of Firewall On Cloud Computing

Firewall on cloud

The role of Firewall on Cloud Computing

It is true that the digital era has opened up many opportunities in utilizing technology in everyday’s life. Various aspects ranging from lifestyle, entertainment, business and even healthcare are now into digital. That’s why technology can make it easier for people’s activities today.

Although it has many positive impacts on everyday life, technology could also come with the risks that can be occured. Sometimes, technology with a low security system has a big potential threat, especially to the company or organization that owns the system. Therefore, protection is needed to avoid technological security risks. One of them is by using a Firewall system.

According to Forcepoint, a firewall is a network security device that can monitor traffic, grant permission, or block user activity in accordance with implemented security rules. This system aims to provide a barrier between your organization’s internal network and traffic from its external sources. Hence, malicious traffic such as viruses and hacker attacks can be blocked with a Firewall system.

Not only that, Firewall also has a crucial functions for Cloud Computing which is currently becoming a digital infrastructure. Here are 3 functions of Firewall on Cloud that you need to know:

  1. Protect the server from suspicious remote access

If your business is currently running remotely, then each user will definitely work remotely as well. Of course, users will need an internet connection because of it. However, does the internet connection that you use have the same security system as you work at the office?

In the current situation, hackers might attack and move user’s monitor controls. Like the case of a hacker attacking a video conference application a few times ago. However, by installing a Firewall, you don’t have to worry about it. Because, the function of a Firewall on Cloud is to determine which users can access the company’s servers.

  1. Block content that is dangerous 

Have you ever warned that the website you access has content that can compromise the security of your data? If you have experienced this, it can be said that it is one of the functions of Firewall. At Zettagrid cloud service, we have a layered Firewall that can detect dangerous websites for your data security. Hence, the website can’t be opened by the user anymore.

  1. Protect your company data

Like network security systems in general, a Firewall on Cloud becomes a protection for internal company data. Therefore, it can’t be accessed easily by others and your vital data is not easily stolen, lost, or even used for unwanted things.

Zettagrid Indonesia provides cloud services with layered Firewalls that comply with international security certification standards. So, you no longer need to worry about starting to move your data to the Zettagrid cloud because its security has been guaranteed.

If you are interested, you can contact us here or through our team at sales@zettagrid.id.

Cloud Computing atau On-premises? Manakah yang lebih baik?

Cloud Computing Atau On-Prem?

Cloud Computing atau On-premises? Manakah yang lebih baik?

Memilih solusi IT Cloud computing atau On-premises untuk bisnis anda merupakan hal yang krusial. Karena jika salah pilih, maka banyak hal yang harus anda pikirkan dari awal. Apalagi di masa pandemi COVID-19 yang tidak menentu seperti ini, yang dimana tak jarang beberapa perusahaan harus melakukan efisiensi agar bisnis berjalan dengan lancar di tengah pandemi.

Sebelum memilih harus di alokasikan kemana biaya investasi anda, lebih baik anda mengenalinya lebih baik terlebih dahulu apa itu cloud computing dan ap aitu on-premise yang mana yang sesuai dengan kebutuhan anda.

Cloud computing adalah layanan komputasi melalui internet dengan basis pembayaran pay-as-you-go basis, atau membayar sesuai pemakaian anda. Dengan kata lain, cloud computing adalah solusi hosting dimana penyedia layanan cloud atau cloud service provider menawarkan fasilitas dan data center untuk IT workload perusahaan anda. Ketika anda menggunakan jasa cloud provider, cloud provider anda lah yang harus bertanggung jawab atas data center, keamanan, dan fungsi network IT workload anda.

Sedangkan didalam On-premises atau on-prem, seluruh IT environment dan infrastruktur termasuk server dan software yang digunakan, terpasang dan dikelola oleh IT organisasi atau perusahaan sendiri. On-premise sendiri memiliki server fisik yang biasanya terletak di lingkungan organisasi/perusahaan tersebut.

Jadi dimana letak perbedaan dan mana yang terbaik? Cloud computing atau On-premis?

Cloud Computing Atau On-Prem?

Cloud computing memiliki kemampuan fleksibel atau scalable. Sehingga dengan cloud bisnis akan lebih mudah untuk mengembangkan atau mengurangi kapasitas sesuai dengan kebutuhan. Kemudian cloud juga lebih instant dari segi kapan anda ingin menggunakannya. Jika anda ingin menggunakan anda tinggal menyalakan fungsinya namun sebaliknya, anda juga dapat memberhentikannya hanya dengan mematikan/turn off.

Dari sisi biaya, cloud memiliki keuntungan tersendiri yaitu anda hanya membayar sesuai dengan kapasitas yang anda gunakan. Sedangkan, di On-prem biaya operasional akan terus sama bahkan meningkat apapun yang terjadi.

Dengan cloud, perusahaan juga tidak perlu memikirkan biaya perawatan dan update system, sehingga anda dapat menghemat waktu, biaya dan tenaga untuk memenuhi strategi bisnis anda.

Di Zettagrid, anda dapat mengakses sistem dan data anda dengan keamanan yang terjamin Up-time Service Level Agreement (SLA) 99,9%. Ditambah lagi saat ini Zettagrid Indonesia adalah cloud service provider di Indonesia yang memiliki sertifikat VMware Cloud Verified Provider, sehingga anda sebagai user dapat memaksimalkan seluruh fitur VMware cloud-based yang ada di Zettagrid.

Jika anda berminat, atau memiliki pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami disini atau email kami di sales@zettagrid.id.

Arupa Cloud Nusantara Luncurkan Cloud Desktop  Guna Menjaga Produktivitas Kerja Selama WFH

Arupa Cloud Nusantara Luncurkan Cloud Desktop  Guna Menjaga Produktivitas Kerja Selama WFH

Arupa Cloud Desktop WFH

JAKARTA, 13 SEPTEMBER 2020 — Pandemi COVID-19 membuat banyak kalangan tak terkecuali pemerintah dan pelaku usaha untuk mengikuti adaptasi kebiasaan baru (new normal). Salah satunya dengan perubahan kebijakan mengenai Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang mengharuskan berlakunya sistem kerja dari rumah (Work From Home), yang dapat berubah kapanpun sesuai dengan situasi dan kondisi pandemi yang tengah berkembang dari waktu ke waktu. Kondisi seperti ini tentunya menjadi tantangan tersendiri bagi pelaku usaha, salah satunya mengenai fleksibilitas tempat bekerja dan keamanan data perusahaan selama pandemi berlangsung.

 

Untuk itu, PT Arupa Cloud Nusantara telah meluncurkan Arupa Cloud Desktop, solusi desktop berbasis cloud yang fleksibel, mudah digunakan, dan dilengkapi dengan sistem keamanan yang berlapis untuk membantu perusahaan menjaga keamanan data dan meningkatkan produktivitas kerja selama WFH berlangsung. PT. Arupa Cloud Nusantara adalah perusahaan pengembang solusi cloud computing lokal asal Indonesia yang telah mendapatkan sertifikat Cloud Verified Provider dari VMware.

 

Arupa Cloud Desktop (ACD) menawarkan kemudahan dalam mengakses aplikasi maupun desktop melalui perangkat dengan sistem operasi apapun, kapanpun, dan dimanapun hanya melalu web browser pada desktop maupun laptop yang dimiliki oleh karyawan.

 

“Di suasana pandemi yang tidak menentu seperti ini, tentunya perusahaan membutuhkan solusi yang tepat untuk karyawan agar tetap dapat bekerja dengan produktif. Menggunakan Arupa Cloud Desktop, pelaku bisnis tidak perlu lagi mengeluarkan biaya yang tinggi dan waktu untuk pengadaan alat atau sistem yang lama ketika harus memobilisasi karyawannya baik saat bekerja di kantor maupun WFH,” kata Reza Kertadjaja, Direktur PT. Arupa Cloud Nusantara.

 

Reza menambahkan, ACD dapat juga digunakan untuk memonitor produktivitas kegiatan kerja karyawan selama WFH yang akan diterima dalam bentuk sebuah report. Sehingga pengusaha tidak perlu ragu lagi untuk dapat menjaga produktivitas kerja karyawan selama WFH.

RDP arupa

Solusi WFH Untuk Menghindari Serangan Siber

 

Beberapa waktu yang lalu, Badan Sandi Siber Negara (BSSN) mengungkap adanya serangan virtual sebanyak lebih dari 88 juta kasus di Indonesia selama pandemi COVID-19. Hal ini tentunya harus diwaspadai oleh para pelaku usaha.

 

Maka, dengan kehadiran Arupa Cloud Desktop, pengusaha tidak perlu lagi khawatir karena ACD telah dilengkapi dengan berbagai fitur keamanan dari mulai firewall, IDS/IPS, VPN, dan standar SSL Encryption yang akan memproteksi sistem online banking dan secure payment.

 

Reza juga menambahkan bahwa ACD berdiri diatas infrastruktur cloud dari Zettagrid yang telah memiliki lokasi data center di Indonesia dengan sistem keamanan yang ketat. Sehingga pengusaha tidak perlu ragu terkait keamanan data perusahaan. Selain itu, pengusaha juga tidak perlu memindahkan data atau aplikasi perusahaan, karena ACD dapat langsung terintegrasi dengan server perusahaan.

 

Hemat Penggunaan Kuota Internet dan Mudah Digunakan Semua Kalangan

 

Selama WFH tentunya kuota internet juga menjadi kebutuhan tambahan tersendiri bagi pelaku usaha maupun karyawan. Namun dengan ACD, penggunaan kuota bisa menjadi lebih hemat. Hal ini dikemukakan Johannes Saputra, IT Project & Development, Chemstation Asia yang telah menggunakan ACD sejak PSBB bulan Maret lalu. Chemstation Asia (CSA) merupakan salah satu perusahaan distributor bahan industri kimia yang terkemuka di ASEAN.

 

“Arupa Cloud Desktop dapat menghemat kuota internet dari sisi karyawan. Karena ACD ini di akses hanya melalui web browser, sehingga karyawan tidak perlu lagi membuka banyak aplikasi seperti solusi lainnya.”

 

Dalam acara online talkshow bertajuk “Zettagrid e-CloudTalk” belum lama ini, Johanes  menjelaskankan bahwa ACD sangat mudah untuk digunakan oleh berbagai generasi. Sehingga, hanya dengan waktu training yang singkat, seluruh karyawan sudah dapat mengerti cara menggunakan ACD .

 

Ia juga menambahkan awalnya manajemen Chemstation Asia hanya ingin menggunakan ACD selama 2-3 bulan saja selama PSBB, namun dengan banyaknya manfaat yang dirasakan, saat ini Chemstation Asia justru ingin mengembangkan kolaborasinya lebih lanjut dengan ACD.

Migrating SAP To The Cloud How?

Migrating SAP To The Cloud

Mirating SAP to Cloud

Mirating SAP to Cloud

According to cbronline.com, System Application and Product in Data Processing (SAP) migration to the cloud has become a major concern for enterprises today. This can be happened as the end of support for SAP Business Suites approaches fast in 2025. That’s why, if company take a longer time to postpone the move to S/4HANA, the further it may be left behind by faster and savvier competitors.

But despite of that, some organizations still rely on SAP enterprise software to run their applications until now. Not only company will loss against its competitors, this method could also impact to a lot of costs, as traditional on-premise deployment is both expensive to maintain and difficult to manage. Therefore, migrating SAP to the cloud is one of the solution as it comes with a host of benefits, ranging from the lower TCO to faster product deployments, and more large-scale business transformations.

But, this migration process also need to be determined by some aspects. Therefore, we decided to made up a list on how to migrate SAP to the cloud. Read them below to help the organizations achieve a smoother migration.

  1.     Checking compatibility 

Checking the compatibility of your SAP applications, databases and operating system with the cloud service providers is a must. This first step will allow the providers to support your SAP upgrades as well. Besides, it will enable the company to analyze and adjust to the technical, language standards, and governance of the potential cloud provider to your company’s internal standard. So, the company will recognize if that IT provider has a good solutions to analyze the risks and ensure data safety.

  1.     Choose the Size of Storage

If your company aims to grow a business over a period of time, you need to consider what size of cloud storage for migrating SAP. By implementing the average utilization policy and get its exact size the company needs, its business will be helped to grow whenever necessary. 

  1.     Decide What Cloud Server’s Best Location 

Cloud servers could be located in any part of the world. Therefore, you must decide where its most appropriate location for your system to incurre costs of Wide Area Network (WAN). It can be started by knowing where the cloud providers located their data center. If your company found any providers servers and hosting applications had a closer location to your users, then it will enable them to have a great experience with your SAP.

  1.     Determine the Service You Need

Determining appropriate support for your SAP product is also necessary to be done. Therefore, you need to understand what service the company needs. Here we give you these three levels of service to choose:

  •  Entry-level.set (ES)

This first level is designed for disengaged ventures, small isolated work items, minimal SAP and database services intended for standalone SAP blueprints, training systems, demos, and so on. As it is entry level, most customers test new systems, create SAP demos, and conduct training programs.

  •   Development service (DS)

The second level is all about SAP and database support for development and quality assurance, ranging from development until it goes live. Usually, the cloud provider does it to support customers through the process of implementation, entire transition, to full service.

  • Full service (FS)

This full of support is designed to required for best system management. If the company need more support than one system landscape like in ES and DS, then this level of service might be the right one. Full service can be expanded to include language installations, SAP user administration, database refresh, and more. 

  1.     Planning and Budgeting 

Determining what to move first and what strategy to follow is important to make the migration as smooth as possible. Besides, it is a must to consider the testing costs. Therefore, assess the whole SAP landscape based on the data the company obtain is needed to draw up company budget on migrating SAP to the cloud. 

  1.     Testing 

If your company technologies and databases are running on a program that is not on the cloud, then it will need a changes to test those again. Although, this will take several times, yet it becomes an important step as it can contribute to the migrating SAP to the cloud and its final costs. 

  1.     Cleansing 

One of the biggest mistake in cloud migration would be the lack of consideration in how clean all files and data will be in the cloud. Therefore, before doing a migration, you need to clean the system of inconsistent and corrupted data, unreadable files, and other data that is unused. This aims to prevent process against bottlenecks. 

At Zettagrid, we could help you to reach your IT efficiency by migrating your SAP to the cloud. No worries, because Zettagrid already provides with layered firewall that of course it is very secure for your business. If you have further questions, you can contact us here or send us email to sales@zettagrid.id.