Posts

Pertahankan Bisnis dari Ransomware dengan Bussiness Continuity Plan

Pertahankan bisnis dari ransomware dengan bussiness continuity plan

Pertahankan Bisnis Dari Ransomware Dengan Bussiness Continuity Plan

Penggunaan teknologi informasi yang semakin meluas telah memberikan banyak manfaat bagi dunia bisnis. Namun, kecanggihan teknologi ini juga membawa risiko baru, salah satunya adalah serangan ransomware. Ransomware adalah jenis malware yang mengenkripsi data pada sistem komputer dan meminta tebusan agar data tersebut dikembalikan. Serangan semacam ini dapat mengakibatkan kerugian finansial yang signifikan, reputasi bisnis yang tercoreng, dan gangguan operasional yang serius bagi sebuah bisnis.

Untuk melindungi bisnis dari serangan ransomware, penting untuk memiliki Business Continuity Plan (BCP) yang baik. BCP adalah suatu rencana yang dibuat sebelum terjadinya bencana atau insiden keamanan untuk memastikan kelangsungan operasional bisnis. Dalam konteks ransomware, BCP harus mencakup strategi backup dan disaster recovery yang kuat. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan pentingnya backup dan disaster recovery dalam mempertahankan bisnis dari ransomware.

Penting Untuk Lakukan Backup Secara Berkala

Salah satu langkah pertama yang perlu dilakukan adalah membuat salinan data yang berkala. Backup rutin harus dilakukan untuk semua data penting yang ada dalam sistem bisnis. Data tersebut harus disimpan di lokasi yang terpisah dan aman, seperti server cadangan di lokasi fisik yang berbeda atau di cloud storage yang terenkripsi. Backup data yang dilakukan secara berkala akan memastikan bahwa versi terbaru dari data tersebut selalu tersedia dan dapat dipulihkan dengan cepat jika suatu saat terjadi serangan ransomware.

Namun, backup saja tidak cukup untuk melindungi bisnis dari serangan ransomware. Penting untuk memiliki rencana disaster recovery yang matang. Disaster recovery merupakan upaya selanjutnya untuk pemulihan dan pemulihan sistem yang terkena dampak serangan ransomware. Rencana ini harus mencakup langkah-langkah yang jelas dan terstruktur untuk mengembalikan sistem ke kondisi normal setelah terjadinya serangan.

Lihat juga: Nikmati layanan cloud & backup otomatis kami selama 14 hari

Melakukan Pemulihan Data dari Backup

Langkah yang harus dilakukan dalam disaster recovery adalah mengisolasi serangan dan menghentikan penyebarannya ke bagian lain dari sistem. Misalnya, dengan memutuskan koneksi jaringan yang terinfeksi atau mematikan komputer yang terkena dampak. Setelah serangan terisolasi, langkah berikutnya melakukan memulihkan data dari backup yang telah disimpan. Proses ini harus dilakukan dengan hati-hati dan memastikan bahwa data yang dipulihkan bebas dari malware sebelum diaktifkan kembali.

Selain itu, penting juga untuk melakukan evaluasi keamanan sistem secara berkala. Penilaian risiko keamanan yang terus-menerus akan membantu mengidentifikasi celah keamanan yang mungkin dapat dimanfaatkan oleh serangan ransomware. Dalam hal ini, peran tim keamanan informasi atau konsultan keamanan IT sangat penting. Mereka dapat membantu dalam mengevaluasi sistem yang ada, mengidentifikasi titik lemah, dan merekomendasikan langkah-langkah perbaikan yang sesuai.

Melakukan Pelatihan dan Sosialisasi

Tidak kalah pentingnya, langkah berikut perlu dilakukan juga dalam menjalankan sebuah bisnis adalah melakukan pelatihan dan sosialisasi kepada seluruh karyawan mengenai ancaman ransomware dan langkah-langkah pencegahan yang harus diambil. Karyawan harus diberikan pemahaman yang baik tentang serangan ransomware dan bagaimana mereka dapat berkontribusi dalam melindungi bisnis dari serangan tersebut. Ini termasuk kebijakan penggunaan email yang aman, tindakan pencegahan yang harus diambil saat mengunduh lampiran atau mengklik tautan yang mencurigakan, serta pentingnya melaporkan segera jika ada kejadian yang mencurigakan.

Dalam menghadapi serangan ransomware, waktu adalah faktor yang sangat krusial. Semakin cepat respons diberikan, semakin baik peluang pemulihan dan semakin sedikit kerugian yang mungkin dialami oleh bisnis. Dengan adanya BCP yang mencakup strategi backup dan disaster recovery yang efektif, bisnis dapat dengan cepat mengembalikan sistem ke kondisi normal dan meminimalisir dampak serangan ransomware.

Agar Anda dapat mempertahankan bisnis dari serangan ransomware, penting untuk tidak mengandalkan hanya satu lapisan pertahanan. Selain backup dan disaster recovery, langkah-langkah pencegahan lainnya seperti penggunaan perangkat lunak keamanan yang mutakhir, pembaruan sistem secara teratur, dan pemantauan yang ketat terhadap aktivitas jaringan juga harus dilakukan.

Maka dari itu, mempertahankan bisnis dari serangan ransomware adalah tugas yang tidak bisa diabaikan. Dengan mengadopsi Business Continuity Plan yang baik, yang mencakup strategi backup dan disaster recovery yang efektif, bisnis dapat mengurangi risiko kerugian akibat serangan ransomware. Backup rutin, disaster recovery yang terstruktur, evaluasi keamanan sistem, pelatihan karyawan, dan langkah-langkah pencegahan lainnya adalah langkah penting yang harus diambil untuk melindungi bisnis dari ancaman ransomware. Dengan pendekatan yang komprehensif, bisnis dapat tetap beroperasi dengan lancar dan mempertahankan reputasi mereka di tengah serangan ransomware yang semakin kompleks.

Itulah pentingnya untuk menurunkan risiko apabila terjadi serangan ransomware. Dengan pemulihan yang cepat dan andal merupakan bagian integral dari keseluruhan proses respons insiden keamanan siber dan harus direncanakan dengan matang seperti arsitektur keamanan yang lain. Oleh sebab itu, dengan solusi pencadangan yang terjamin keamanannya dapat meminimalisir kehilangan data krusial perusahaan dan menjadi garis pertahanan terakhir untuk Anda.

Cloud Backup dan Disaster Recovery merupakan salah satu layanan yang tepat dalam membantu Anda menghadapi serangan kejahatan yang ada di dunia maya. Jika Anda berniat untuk menggunakan solusi backup maupun kebutuhan IT lainnya, Zettagrid Indonesia dapat membantu Anda. Lakukan konsultasi langsung dengan tim kami melalui sales@zettagrid.id atau hubungi melalui form ini.

Apa Itu Cloud Computing, Contoh Layanan, Cara Kerjanya

Featured Image - Apa itu cloud computing, contoh layanan, cara kerjanya

Apa Itu Cloud Computing, Contoh Layanan, Cara Kerjanya

Cloud Computing merupakan pengiriman layanan komputer melalui internet. Istilah “cloud” mengacu pada bagaimana data konsumen disimpan di server jarak jauh, sehingga mereka dapat mengakses email, file, dan program dari perangkat apa pun. Cloud Computing memungkinkan pengguna untuk menyimpan informasi di awan dan mengaksesnya dari perangkat apa pun, kapan pun, tanpa harus memelihara server secara fisik untuk tujuan tersebut.

Komputasi awan atau Cloud Computing adalah model komputasi berbasis Internet di mana sumber daya, perangkat lunak, dan informasi yang digunakan bersama telah tersedia untuk komputer dan perangkat lain sesuai permintaan. Komputasi awan memberikan kemampuan kepada bisnis atau organisasi untuk mengakses informasi dan aplikasi dari lokasi atau perangkat mana pun tanpa harus membeli dan memelihara perangkat keras dan perangkat lunaknya sendiri.

Contoh Aplikasi Cloud Computing

Seperti yang diketahui bahwa komputasi awan adalah layanan yang menggunakan Internet untuk memberikan akses sesuai permintaan kepada pelanggan ke kumpulan sumber daya komputasi yang dapat dikonfigurasi bersama. Misalnya, jaringan, server, penyimpanan, aplikasi, dan layanan. Teknologi Cloud dapat digunakan untuk memberikan semua jenis aplikasi termasuk:

Cara Kerja Cloud Computing

Cara kerja dari cloud computing juga sangat sederhana, dan efektif terlebih untuk mereka yang aktivitasnya menggunakan jaringan internet. Model cloud ini meningkatkan ketersediaan dan keandalan melalui berbagai tingkat redundansi dan mekanisme failover. Komputasi awan atau cloud computing memungkinkan pengguna untuk mengakses sumber daya saat dibutuhkan sekaligus menyediakan lapisan abstraksi antara pengguna atau pelanggan dan lapisan infrastruktur fisik yang mendukungnya.

Manfaat dan Fungsi Cloud Computing

Sederhananya, cloud computing adalah teknologi yang memungkinkan Anda untuk mengakses data, aplikasi, dan penyimpanan dari perangkat apa pun, di manapun di seluruh dunia. Hal ini dimungkinkan dengan menggunakan layanan cloud seperti Zettagrid.

Penggunaan teknologi yang satu ini tentu saja memiliki manfaat yang dapat membantu kelancaran bisnis maupun perusahaan Anda. Berikut ini beberapa manfaat menggunakan Cloud Computing, di antaranya:

  • Mengurangi biaya untuk manajemen dan pemeliharaan infrastruktur TI.
  • Mengurangi belanja modal di muka yang diperlukan untuk membeli lisensi perangkat keras dan perangkat lunak untuk kebutuhan infrastruktur TI organisasi Anda.

Peningkatan kelincahan dengan penyebaran aplikasi atau layanan baru yang cepat (misalnya, situs web baru) tanpa harus menunggu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk siklus pengiriman perangkat keras. Peningkatan keamanan melalui visibilitas yang lebih baik ke dalam aset apa yang ada dalam lingkungan organisasi yang membantu mencegah upaya akses tidak sah oleh peretas yang mungkin mencoba membobol server tempat penyimpanan informasi rahasia.

Jenis-jenis Cloud Computing

Istilah cloud dapat digunakan untuk menggambarkan sejumlah hal yang berbeda, termasuk:

  • Infrastrukture as a Service (IaaS): Jenis layanan cloud ini menyediakan akses ke mesin virtual dan ruang penyimpanan pada server di lokasi yang jauh. Penyedia IaaS biasanya akan menawarkan gambar khusus bagi Anda untuk menjalankan aplikasi Anda sendiri di atas infrastruktur mereka.
  • Platform as a Service (PaaS): PaaS menawarkan kepada para pengembang sebuah lingkungan di mana mereka dapat membangun dan menjalankan aplikasi tanpa perlu khawatir tentang mengelola sistem operasi atau konfigurasi perangkat keras. Sebaliknya, penyedia PaaS menangani semua ini untuk mereka sehingga semua perhatian mereka dapat digunakan untuk membangun perangkat lunak yang hebat!

Jasa Cloud Computing Indonesia – Manfaat dan Fungsi Penggunaan Teknologi Ini

Teknologi ini memungkinkan pengguna untuk menyimpan dan mengakses data dari mana saja di seluruh dunia. Data dapat diakses melalui situs web, aplikasi seluler, atau aplikasi desktop. Teknologi ini memiliki banyak manfaat bagi bisnis karena memberikan fleksibilitas yang lebih besar dan meningkatkan produktivitas dengan memungkinkan karyawan untuk bekerja dari jarak jauh dalam proyek-proyek yang membutuhkan kolaborasi.

Layanan cloud computing di Indonesia juga dikenal sebagai platform-as-a-service (PaaS), yang memungkinkan perusahaan untuk menyewa aplikasi perangkat lunak daripada membelinya secara langsung atau melisensikannya untuk digunakan di server mereka sendiri. Seperti layanan cloud di Zettagrid, kami menyediakan beberapa jenis cloud yang bisa membantu kelancaran bisnis Anda.

Oleh karena itu, ini jelas bahwa cloud computing memiliki banyak manfaat bagi bisnis dan individu. Di mana salah satunya dapat membantu mengurangi biaya dan meningkatkan efisiensi dengan memungkinkan pengguna mengakses data mereka dari perangkat apa pun yang memiliki koneksi internet. Selain itu, juga memungkinkan orang yang tidak memiliki banyak pengetahuan teknis untuk tetap menggunakan program yang rumit seperti pengolah kata atau spreadsheet tanpa memerlukan pelatihan khusus tentang cara kerja komputer secara umum.

Zettagrid Indonesia sebagai salah satu layanan cloud service lokal, dapat membantu Anda menghadapi serangan kejahatan yang ada di dunia maya dan kebutuhan IT lainnya yang perusahaan butuhkan. Jika Anda berniat untuk menggunakan solusi maupun kebutuhan IT lainnya dari kami, segera lakukan konsultasi dengan tim kami melalui sales@zettagrid.id atau hubungi ke sini.

Perbedaan antara Containers dan Virtual Machines

featured image - perbedaan antara container dan virtual machine

Apa yang dimaksud dengan containers? Container merupakan teknologi virtualisasi yang memungkinkan aplikasi dijalankan secara terisolasi dari sistem operasi host. Dalam kata lain, container memberikan sistem operasi bagi sebuah aplikasi untuk dapat bekerja dengan cara terisolasi dan terbatas. Selain itu, container lebih ringan dan memerlukan ruang penyimpanan yang lebih sedikit daripada virtual machine.

Di lain sisi, virtual machine sebagai penyedia aplikasi secara virtual dengan menggunakan server yang digunakan sepenuhnya untuk penyimpanan. Namun, virtual machine ini memerlukan ruang yang besar dan kapasitas penuh real machine yang dapat digunakan.

Untuk memilih solusi yang tepat antara container dan virtual machine, penting untuk memahami perbedaan di antara keduanya. Berikut perbedaan diantara keduanya:

Persamaan dan Perbedaan Antara Containers dan Virtual Machines

Di bagian panduan tentang containers dan virtual machines ini, berikut adalah perbandingan kesamaan dan perbedaan utama diantara keduanya:

  1. Virtual Machines menggunakan hypervisor, dimana ini merupakan program yang dirancang untuk menjalankan dan mengelola virtual machines. Sedangkan, containers tidak menggunakan hypervisor.
  2. Dengan containers penskalaan menjadi lebih mudah, karena hanya ada satu sistem operasi yang perlu dipelihara dan satu server untuk penyimpanan aplikasi. Sementara, virtual machines dalam penskalaan sedikit lebih sulit karena jumlah sistem operasi tergantung pada aplikasi.
  3. Lebih mudah dalam mengembangkan dan membangun sebuah perangkat lunak menggunakan containers. Sedangkan, dengan menggunakan virtual machines jauh lebih kompleks dalam mengembangkan dan membangun sebuah perangkat lunak.
  4. Di dalam containers, sistem operasi dibagi bersamaan. Ini berbeda dengan virtual machines yang tidak dibagi bersamaan.
  5. Dengan container, sebagian besar aplikasi dijalankan pada satu sistem operasi dan keamanannya tidak terkontrol. Namun, pada virtual machines keamanan dikontrol, dan jika OS menjadi sasaran penyerangan, maka seluruh aplikasi yang ada di virtual machines tidak akan terancam.
  6. Mengembangkan aplikasi dapat dijalankan secara efektif dengan containers, sementara aplikasi pendukungnya akan bekerja dengan baik menggunakan virtual machines.
  7. Ketika disimpan dalam container, aplikasi dapat dipindahkan dengan mudah. Namun, dalam virtual machines aplikasi tidak dapat dipindahkan dari folder ke folder dengan mudah.
  8. Dalam container, sumber daya diproyeksikan dengan mudah. Tidak demikian dengan virtual machines. Namun Anda tidak perlu khawatir, karena virtual machine di zettagrid sudah dapet diproyeksikan dengan mudah.
  9. Anda dapat menjalankan container hampir di mana saja, namun menggunakan virtual machines memiliki lebih banyak pembatasan ketika akan dijalankan.
  10. Pengembang dapat menguji kode sebelum memasukkannya ke produksi dengan c Namun, dengan virtual machines tidak memungkinkan kode untuk dapat diuji terlebih dahulu.
  11. Container tersedia secara luas dan mudah, namun hal ini tidak berlaku untuk virtual machines.
  12. Container adalah virtualisasi sistem, sedangkan virtual machine bekerja lebih seperti virtualisasi hardware.
  13. Karena container ‘tidak’ sepenuhnya terpisah dari aplikasi lain, mereka menawarkan keamanan yang lebih rendah, sedangkan virtual machine selalu terpisah sepenuhnya.
  14. Virtual machines menawarkan fungsi keamanan dan dapat diperbarui untuk mencakup fitur terbaru. Sementara container banyaknya fungsi yang ditawarkan tidak termasuk fungsi keamanan.
  15. Semua aplikasi dalam container dikelompokkan menjadi satu sistem dan satu server. Sedangkan semua aplikasi dalam virtual machine dikelompokkan menjadi satu sistem, dan menggunakan beberapa server.
  16. Kehilangan data bisa menjadi masalah dalam penggunaan container. Sedangkan virtual machine menawarkan pemulihan bencana yang lebih kuat.
  17. Container sebenarnya memiliki manajemen memori yang lebih baik daripada virtual machine.
  18. Container lebih kecil daripada virtual machine, dan kompatibilitasnya lebih kuat. Ukuran virtual machine berarti umumnya tidak kompatibel dengan mesin lain.
  19. Dengan container, penyebaran berkelanjutan dan aplikasi yang berbeda dapat Pengujian jarang terjadi dengan virtual machine, dan penyebaran berkelanjutan tidak layak.
  20. Container menciptakan lingkungan pengembangan berkualitas dan dapat digunakan kembali. Namun, lingkungan pengembangan lebih sulit dengan virtual machine, dan mereka tidak dapat digunakan kembali dengan mudah.

Memisahkan Perbedaan Antara Containers dan Virtual Machines

Mari kita lihat sekilas bagaimana perbedaan container dan virtual machine dengan menjelajahinya secara lebih mendetail di bawah ini.

  1. Tidak lagi memerlukan aplikasi perangkat keras atau perangkat lunak untuk container, sehingga mereka mengambil ruang penyimpanan yang lebih sedikit. Namun, virtual machine membutuhkan sistem operasi, dan semua perangkat keras yang terkait dengannya dalam sistem secara virtual. Itulah mengapa mereka mengambil ruang penyimpanan yang lebih banyak dan menuntut RAM yang lebih besar.
  2. Virtual Machine memiliki siklus pengembangan perangkat lunak yang rumit, karena sumber daya yang digunakan dalam container dan penggunaan salinan virtual. Namun, siklus pengembangan perangkat lunak lebih mudah dengan container, karena setiap aplikasi langsung digunakan.
  3. Sulit untuk memindahkan virtual machine dari sistem ke sistem karena salinan virtual dan koneksi antara banyak aplikasi. Sedangkan container dapat dipindahkan dengan lebih mudah di private cloud dan public cloud, tergantung pada penggunaan.
  4. Virtual Machine memungkinkan folder dipindahkan antara folder atau sistem pada jaringan bersama dengan mudah. Hal yang sama juga berlaku saat memindahkan file antar folder. Menyalin dan berbagi file lebih sulit dengan container, karena mereka tidak berfungsi sebagai folder data.
  5. Dalam virtual machine, beban kerja dapat disentralisasi dan tersebar di antara banyak sumber daya dengan lebih mudah. Sementara container tidak dapat memusatkan beban kerja mereka.
  6. Hypervisor bertanggung jawab untuk menjaga data dan sumber daya di dalam virtual machine yang dikelola dan dipisahkan. Hal ini tidak mungkin dilakukan dengan container, karena mereka memiliki sistem operasi untuk menjaga beban kerja mereka.
  7. Aplikasi dan sistem operasi dapat diperbarui dengan mudah dengan virtual machine, tetapi lebih sulit ketika menggunakan container.
  8. Seluruh server didedikasikan untuk aplikasi tunggal dengan virtual machine, yang mengarah pada pemborosan sumber daya dan ruang. Dengan container, satu server dapat dimanfaatkan untuk beberapa aplikasi melalui berbagi sumber daya dan ruang.
  9. Jumlah aplikasi yang dijalankan dalam virtual machine menentukan jumlah sistem operasi. Tetapi hanya ada satu sistem operasi untuk semua aplikasi dan satu server jika menggunakan container.
  10. Container menggunakan kernel yang sama dengan host dan hanya mengisolasi aplikasi dan dependensinya, sehingga memungkinkan beberapa aplikasi dengan sistem operasi yang berbeda untuk berjalan pada satu host. Sementara itu, virtual machine memiliki kernel dan sistem operasi yang terpisah, sehingga memerlukan host yang terpisah untuk setiap arsitektur perangkat keras yang berbeda.

Itulah beberapa perbedaan maupun persamaan antara containers dan virtual machine yang dapat membantu Anda memutuskan antara keduanya dengan lebih mudah. Setiap opsi menawarkan keuntungan dan kerugian, maka dari itu luangkan waktu untuk mempertimbangkan dengan cermat sebelum memutuskan mana yang ingin Anda gunakan.

Zettagrid Indonesia sebagai cloud provider lokal dengan lokasi data center di Indonesia dapat membantu dalam memenuhi kebutuhan IT Anda. Selain itu layanan yang Zettagrid tawarkan juga telah terjamin keamanannya dan terpercaya, karena kita memiliki sertifikasi ISO9001, ISO27001 dan PCI DSS. Hubungi kami disini atau e-mail kami ke sales@zettagrid.id untuk penawaran dan informasi lebih lanjut.

Artikel kurasi ini bersumber dari situs web Plesk.com dengan blog yang berjudul “Containers vs Virtual Machines – What Is The Difference?” dengan penulis Elvis Plesky, yang diterbitkan pada tanggal 26 September 2022.

Sambut Ramadan dengan Paket Combo Cloud dari Zettagrid!

Promo Special Ramadan dari Zettagrid Indonesia

Marhaban ya Ramadhan!

Mari sambut bulan Ramadan penuh berkah dengan promo spesial Paket Combo” dari Zettagrid Indonesia! 🤩

Sebagai penyedia layanan cloud computing lokal Tier IV, Zettagrid Indonesia memberikan promo Ramadhan berupa paket combo cloud yang diperuntukkan dalam menunjang kebutuhan IT bisnis Anda.

Banner image - Sambut ramadan dengan paket combo dari zettagrid!

Kapan lagi berlangganan cloud server, Anda dapat bonus shopping voucher, smartphone, hingga motor listrik?* Ayo, jangan sampai terlewatkan promo spesial Ramadan yang berlaku mulai dari 22 Maret – 22 April 2023. Klik di sini untuk dapatkan promonya ya.

Hubungi kami di sales@zettagrid.id atau telepon ke +62-21-2789-9962 untuk informasi lebih lanjut terkait promo.

*syarat & ketentuan berlaku

Apa Saja Keunggulan Private Cloud?

Featured image - Keunggulan private cloud

Keunggulan Private Cloud yang Perlu Anda Ketahui!

Jika Anda ingin menggunakan cloud untuk mengatasi persoalan dalam mengamankan data penting perusahaan hingga membutuhkan keamanan tingkat tinggi, maka private cloud adalah pilihan yang tepat. Seperti yang kita ketahui bahwa cloud computing memiliki tiga jenis, yaitu private cloud, public cloud, dan hybrid cloud.

Private Cloud sendiri merupakan salah satu jenis layanan cloud computing yang memiliki kelebihan serupa dengan public cloud, mulai dari tingkat keamanan data sampai dalam hal skalabilitas yang bisa disesuaikan, namun layanan ini menawarkan infrastruktur yang bersifat pribadi. Tidak seperti public cloud yang menawarkan layanan ke banyak pengguna pada satu infrastruktur cloud.

Walaupun private cloud hanya untuk satu pengguna atau organisasi saja, private cloud punya kemampuan untuk mengkonfigurasi lingkungan cloud dan mengelolanya sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan saat menerapkan private cloud pada perusahaan Anda, diantaranya:

  • Melakukan Backup dan Disaster Recovery, hal ini berguna untuk meminimalisir risiko downtime dan kehilangan data kapanpun hal itu terjadi. Anda dapat melakukan kebijakan backup perusahaan mulai dari data-data rahasia, berapa lama dan besar yang akan disimpan, rencana pemulihan bencana serta beberapa hal penting yang dibutuhkan di private cloud. Hal ini penting untuk menjaga perusahaan dalam posisi yang aman dari kegagalan operasional jika sesuatu yang buruk terjadi.
  • Persiapkan Manajemen Keamanan, di mana hal ini sangat penting untuk dilakukan jika Anda ingin menggunakan private cloud pada bisnis. Karena saat Anda mempersiapkan manajemen keamanan untuk private cloud dengan baik, maka perusahaan Anda telah siap pula menghadapi ancaman terburuk secara benar ke depannya.
  • Penentuan Biaya, menjadi bagian yang perlu diperhatikan ketika menerapkan private cloud, di mana penentuan biaya dan pelaporan dapat memungkinkan Anda memahami anggaran cloud perusahaan seperti apa. Tentunya dengan prosedur pemantauan hingga pemeliharaan private cloud yang tepat agar Anda dapat beradaptasi dengan risiko limbah cloud yang ada di perusahaan.

Keunggulan Menggunakan Private Cloud

Setelah Anda mengetahui apa saja yang perlu dilakukan ketika menggunakan private cloud dalam membantu pertumbuhan bisnis Anda, maka Anda perlu mengetahui apa saja keunggulan dari penggunaan private cloud seperti berikut:

  1. Keamanan yang Ketat

Penerapan private cloud akan mampu memberikan keamanan yang ketat di perusahaan Anda. Hal ini agar data sensitif yang disimpan di cloud tidak mudah untuk diakses oleh orang lain. Dengan private cloud, Anda dapat mengelola dan memiliki data-data, sekalipun menggunakan data center dari pihak ketiga Anda akan tetap mengetahui keberadaan pasti data ada di mana saja.

  1. Kemudahan dan Kepatuhan akan Kontrol

Di mana pada umumnya private cloud berlokasi di data center penyedia layanan cloud, hal ini memberi kemudahan Anda dalam mengaksesnya ketika sedang dibutuhkan. Dan dengan menggunakan private cloud, Anda memiliki kendali lebih besar atas infrastruktur. Sehingga perusahaan Anda bisa membangun platform yang patuh dengan hukum dan regulasi industri.

  1. Kemampuan Kustomisasi

Kelebihan lain dari private cloud adalah kemampuan kustomisasi, di mana Anda dapat mengkonfigurasi platform yang terbaik sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Selain itu, private cloud dapat beradaptasi dengan perusahaan pada berbagai faktor seperti ukuran, tujuan, industri, serta faktor lainnya.

  1. Integrasi Hybrid

Saat aplikasi membutuhkan sumber daya cloud tambahan, private cloud dapat menjadi public cloud. Ini dikarenakan hibridisasi yang dapat memperluas sumber daya cloud ketika pengguna membutuhkannya. Dengan begitu, Anda dapat mempertahankan waktu operasional dan menghemat biaya karena tidak perlu memasang server fisik tambahan.

Setelah mengetahui tips penting dan keunggulan menggunakan private cloud ini, sekarang Anda dapat menerapkan secara benar. Anda tidak perlu khawatir akan salah langkah saat menggunakan private cloud untuk membantu pertumbuhan perusahaan yang Anda miliki.

Sebagai salah satu cloud provider yang ada di Indonesia, Zettagrid menyediakan solusi cloud computing yang Anda butuhkan, terutama dalam layanan private cloud. Tidak perlu diragukan lagi jaminan kualitasnya, karena kami telah memiliki sertifikasi mulai dari ISO 270001, ISO 9001, PCI DSS, VMware, Zerto, Veeam dan PSE Kominfo Republik Indonesia. Jika Anda berminat merasakan langsung keunggulan cloud Zettagrid, Anda bisa melakukan redeem voucher cloud kredit sebesar IDR 3,000,000 dengan menghubungi tim Zettagrid melalui sales@zettagrid.id.

4 Langkah Mencapai Strategi Backup yang Efektif

Featured image - langkah mencapai strategi backup yang efektiff

4 Langkah Mencapai Strategi Backup yang Efektif

Seiring perkembangan zaman, teknologi semakin canggih dengan adanya kemampuan menyimpan data-data penting di suatu tempat dan tidak perlu menggunakan alat penghubung apapun untuk memindahkan datanya. Tempat penyimpanan tersebut dikenal dengan sebutan cloud computing. Penggunaannya tentu sudah tidak asing lagi bagi para pelaku bisnis dan berbagai organisasi lainnya. Namun, bagaimana data kita dapat tetap aman dan tidak mudah hilang?

Anda harus mengetahui bahwa data-data tersebut dapat disalin atau di backup sehingga tidak mudah hilang atau rusak. Oleh karena itu, jika Anda memiliki perusahaan dengan sejumlah data penting dan krusial, sudah seharusnya Anda harus memiliki rencana backup data yang efektif. Jika Anda belum memiliki rencana atau strategi agar data perusahaan Anda aman, mulailah merencanakan hal tersebut dari sekarang. Berikut ini kami berikan penjelasan terkait bagaimana membuat strategi Backup data yang efektif dengan langkah-langkah sebagai berikut:

  1. Terapkan Strategi Backup 3-2-1Strategi backup 3-2-1 dapat menjadi hal pertama yang dapat dilakukan jika Anda ingin melakukan backup data yang efektif. Apa itu strategi backup 3-2-1? Strategi yang memiliki tiga salinan dari data total Anda. Dua diantaranya disimpan di lokal tetapi pada tempat yang berbeda sedangkan satu salinannya ditempatkan di offsite atau seperti cloud.Apa yang tersimpan pada komputer pribadi Anda menjadi data pertama yang perlu di Backup di medium berbeda. Untuk mengakalinya, Anda dapat menggunakan external Hard Drive sebagai tempat menyimpan salinan kedua dari data bisnis Anda. Bahkan, Anda juga dapat menggunakan solusi Backup seperti Cloud Backup sebagai offsite untuk menyimpan salinan ketiga dari data bisnis Anda. Dengan demikian, salinan data ketiga yang terletak di offsite tersebut akan disimpan di data center.
  2. Implementasikan Backup pada Public CloudLangkah yang kedua yaitu Anda dapat mengimplementasikan backup data pada Public Cloud. Bisnis juga memerlukan tahap implementasi agar strategi yang dijalankan efektif. Public Cloud adalah layanan yang dikirimkan melalui jaringan internet, yang dapat digunakan dan dibagikan ke seluruh penggunanya. Layanan ini merupakan layanan yang cukup populer dalam cloud computing. Layanan ini memiliki keunggulan skalabilitas yang tinggi dan efisien. Skalabilitas yang tinggi dapat menampung berbagai metadata dengan berbagai format.
  3. Gunakan Layanan Cloud yang Menjamin Keamanan Data Pelanggan
    Sebelum memilih layanan untuk mem-backup data bisnis Anda, pastikan Anda mencari tahu terlebih dahulu layanan cloud yang ingin digunakan. Pastikan layanan cloud memiliki jaminan keamanan data bagi pelanggan. Keamanan data pelanggan menjadi hal yang sangat krusial bagi pengguna layanan cloud. Jika tidak ada sertifikasi keamanan yang memadai maka data Anda berkemungkinan dapat diretas bahkan dapat menimbulkan kebocoran pada data bisnis
  4. Jadwalkan Sistem Backup bisnis AndaSebagai langkah terakhir, Anda dapat menjadwalkan sistem Backup bisnis Anda. Penjadwalan backup ini merupakan hal yang penting bagi bisnis Anda karena dengan melakukan penjadwalan secara berkala Anda akan lebih tenang apabila terjadi hal-hal yang tidak terduga. Hilangnya data bisa terjadi kapan saja dan dimana saja, apalagi saat terjadi bencana, kita tidak dapat memprediksi hal tersebut. Oleh karena itu, penjadwalan data backup secara rutin dan berkala sangat diharuskan. Jika bencana terjadi dan data backup tidak dijadwalkan secara rutin, maka Anda akan mengalami kesulitan dalam memperoleh data yang hilang tersebut.

    Langkah-langkah yang sudah dirangkum di artikel ini, dapat Anda terapkan untuk untuk mencapai strategi Backup yang efektif. Gunakanlah layanan backup yang dapat mengumpulkan, menyimpan, dan mengelola data secara cepat dan andal tetapi data Anda tetap aman dan terlindungi.

    Mengingat pentingnya backup data bagi sebuah bisnis, sebagai provider cloud local yang menyediakan layanan cloud backup, Zettagrid Indonesia dapat membantu Anda menyelesaikan masalah tersebut. Arupa Object Storage merupakan salah satu layanan cloud yang terjamin kualitasnya, layanan ini dapat dijadikan solusi untuk memenuhi kebutuhan Backup bisnis Anda.

    Dengan menyediakan infrastruktur yang High Availability dan penyimpanan data yang fleksibel, bisnis dapat dengan mudah menampung solusi dan data backup. Anda dapat merasakan langsung keuntungan menggunakan Object Storage di Zettagrid dengan melakukan redeem voucher cloud credit sebesar IDR 3,000,000 bagi Anda yang tertarik mencoba layanan tersebut dengan menghubungi tim Zettagrid melalui sales@zettagrid.id.

Zettagrid Indonesia Gelar Techverse Event 2023 Bertajuk “The Future of Data Protection”

Featured Image - Zettagrid Techverse 2023

Zettagrid Indonesia Gelar Techverse Event 2023 Bertajuk “The Future of Data Protection”

Jakarta, 9 Februari 2023 – Cloud service provider, Zettagrid Indonesia telah berhasil menggelar event Techverse 2023 secara offline di Hotel JS Luwansa Kuningan pada Kamis, 9 Februari 2023. Event ini didukung oleh Veeam Indonesia selaku partner cloud solutions dari Zettagrid dan bertujuan untuk berbagi insight terbaru seputar cloud dan backup serta mempererat kerja sama dengan seluruh partner maupun calon partner.

Dolly Indra selaku General Manager Sales & Marketing di Zettagrid Indonesia

Tiga pembicara dihadirkan di event ini untuk mengisi sesi presentasi. Pertama, ada Bapak Dolly Indra selaku GM Sales & Marketing Zettagrid Indonesia dengan topik Grow Veeam Solution with Zettagrid yang memberikan penjelasan mengenai manfaat dan keuntungan dari program partner Zettagrid.

Teddi Suryadi selaku Cloud Consultant Zettagrid Indonesia menjadi narasumber di Zettagrid Techverse 2023

Kedua, ada dari Bapak Teddi Suryadi, Cloud Consultant Zettagrid Indonesia dengan topik Empower Customers to Secure Businesses from Ransomware yang memaparkan pentingnya suatu perusahaan melakukan backup agar terhindar dari kehilangan data secara permanen akibat serangan ransomware atau kejahatan cyber lainnya.

Newin Atmarumeksa selaku Technical Consultan dari Veeam menjadi narasumber di Zettagrid Techverse 2023

Pembicara ketiga, Bapak Newin Atmarumeksa, selaku Technical Consultant dari Veeam Indonesia membawakan topik Simply Secure Hybrid Cloud Solution With Zettagrid & Veeam. Salah satu penjelasan yang disorot adalah penggunaan solusi Veeam backup dari Zettagrid yang merupakan satu-satunya cloud provider dengan sertifikasi platinum dari Veeam. Hal ini membuktikan bahwa solusi cloud yang ada di Zettagrid terjamin keamanan dan kualitas yang diberikan kepada para klien.

Para pemenang award di Zettagrid Techverse 2023

Selain sesi presentasi tersebut, event ini juga mengadakan sesi spesial yaitu Zettagrid Partner Award yang merupakan pemberian penghargaan kepada partner terbaik dengan dua kategori, The Most Contributing Partner with Highest Revenue, yang berhasil diperoleh PT Exa Teknologi Indonesia dan kategori The Most Contributing Partner with Accelerate Growing Clients, yang berhasil diperoleh PT Daya Cipta Mandiri Solusi. Kemeriahan acara juga ditambah dengan adanya pemutaran undian peserta untuk mendapatkan doorprize berupa JBL Speaker, Smartwatch, dan Samsung Smartphone.

Sesi foto bersama seluruh peserta dan pengisi acara Zettagrid Techverse 2023

Informasi lebih lanjut tentang solusi cloud dan backup dari Zettagrid Indonesia dapat diakses melalui kanal Cloud Service Provider Indonesia – Reliable, Trusted, Secure – Zettagrid.

Cara Mencegah dari Serangan Malware

Featured Image - Cara Mencegah dari Serangan Malware

Cara Mencegah dari Serangan Malware

Istilah malware sudah tidak asing lagi bagi mereka yang berfokus di industri digital. Malware sendiri adalah singkatan dari malicious software, yang memiliki arti sebuah perangkat lunak berbahaya yang bertujuan untuk merusak atau mengeksploitasi perangkat, layanan, jaringan atau sistem komputer.

Malware dikembangkan oleh sekelompok hacker yang ingin mencuri data, mengirim spam atau mengambil alih akses kontrol atas perangkat maupun sistem komputer penggunanya. Terdapat berbagai macam jenis malware yang bisa Anda ketahui, yaitu Trojan, Worms, Ransomware, Virus, Spyware, Adware, dan Fileless Malware.

Pada dasarnya semua jenis malware memiliki cara kerja yang hampir sama, di mana mereka dapat masuk ke perangkat Anda dengan kode tertentu yang dibuat dan bisa terhubung ke perangkat lunak tersebut. Contohnya seperti ransomware, jenis ini masuk melalui perangkat yang Anda download dan install dari link ilegal.

Dan dari hal itu dapat membuka jalan masuk bagi para hacker untuk melakukan aksi mereka untuk mengeksploitasi file yang ada di perangkat Anda. Oleh sebab itu, sebagai pengguna aktif teknologi terutama bagi Anda yang beraktivitas di dunia digital penting halnya untuk memperhatikan keamanan pada jaringan maupun sistem komputer Anda.

Upaya Mencegah Serangan Malware

Virus Malware

(Source: Zirconicusso – Freepik.com)

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan dalam mencegah serangan malware pada perangkat atau pun jaringan Anda, diantaranya:

  • Pertama, hindari membuka situs yang berbahaya atau yang sumbernya mencurigakan. Karena bisa saja di situs itu terdapat banyak jebakan malware yang tidak Anda ketahui. Maka dari itu, hindari situs-situs yang tidak jelas agar malware tidak dapat masuk dengan bebas ke jaringan atau sistem komputer Anda.
  • Upaya selanjutnya yaitu rutin melakukan update pada perangkat Anda secara rutin. Dengan begitu perangkat yang rutin melakukan pembaruan dari versi lama ke baru, otomatis akan ada peningkatan keamanan yang lebih baik lagi dari versi sebelumnya. Dan ini dapat meminimalisir jaringan Anda terserang malware yang bisa sangat merugikan nantinya.
  • Menggunakan password yang rumit, hal ini tentunya dapat mencegah perangkat Anda diretas oleh Seperti yang diketahui bahwa password menjadi salah satu lapisan keamanan yang utama pada setiap perangkat.
  • Kemudian, hindari menggunakan WiFi gratis tanpa Hal ini karena wifi gratis yang ada di ruang publik mempunyai keamanan yang rentan keamanannya. Oleh karena itu, apabila Anda tidak dalam keadaan darurat untuk menggunakannya lebih baik jangan membuka akun pribadi seperti email, mobile banking dan sebagainya.
  • Upaya terakhir yang bisa dilakukan adalah memanfaatkan firewall pada perangkat Anda. Karena dengan firewall dapat melindungi perangkat Anda dari serangan infeksi Selain itu, firewall dapat memblokir malware secara akurat sehingga jika sudah terkena virus tersebut tidak akan melebar ke perangkat Anda.

Dari beberapa upaya tersebut Anda dapat menggunakan bantuan dari provider cloud yang biasanya telah menyediakan lapisan keamanan yang terjamin seperti Firewall terhadap serangan malware. Sehingga Anda tidak perlu khawatir lagi perihal keamanan atas data-data penting yang ada di dalam perangkat Anda nantinya.

Zettagrid Indonesia sebagai penyedia layanan cloud lokal dengan firewall berlapis, dapat membantu Anda. Dan layanan cloud kita telah bersertifikasi internasional yang mana keamanannya telah terjamin. Jika Anda tertarik dengan cloud zettagrid, Anda dapat mengetahui informasi lebih lengkapnya dengan menghubungi tim kami ke sales@zettagrid.id.

Optimalkan Bisnis Dengan Menggunakan Hybrid Cloud

Featured image - optimalkan bisnis dengan menggunakan hybrid cloud

Optimalkan Bisnis Dengan Menggunakan Hybrid Cloud

Saat ini sebagian besar lalu lintas ekonomi bergantung pada teknologi digital, bukan? Nah, ini didukung dengan pertumbuhan teknologi yang semakin cepat setiap waktunya. Hal ini pula yang membuat Anda harus mampu beradaptasi, sehingga dapat menerapkannya dalam bisnis yang sedang Anda jalani.

Oleh sebab itu, Anda perlu melakukan suatu tindakan yang dapat mengoptimalkan bisnis di masa digitalisasi saat ini. Salah satu solusi yang sedang marak digunakan dalam bisnis adalah layanan cloud. Bahkan setengah diantaranya menggunakan dua atau lebih jenis cloud yang bisa dijadikan investasi masa depan. Ini dikarenakan satu jenis cloud saja tidak cukup untuk mendukung bisnis Anda dalam beradaptasi pada pertumbuhan pasar yang cepat.

Maka dengan menggunakan ­multi-cloud atau jenis cloud yang lebih dari satu dapat mempermudah dalam mengoptimalkan bisnis Anda. Namun, agar lebih fleksibel dalam memenuhi kebutuhan bisnis tersebut, Anda dapat menggunakan hybrid cloud. Hybrid Cloud sendiri merupakan gabungan infrastruktur cloud dari public cloud dan private cloud.

Di mana infrastruktur cloud jenis ini sangat dibutuhkan untuk mengoptimalkan bisnis Anda terlebih khusus mengenai beban kerja IT, kebutuhan data yang lebih besar, dan keamanan data yang terjamin. Keunggulan dari menggunakan hybrid cloud lainnya adalah mampu menyediakan layanan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda lebih cepat. Bahkan cloud jenis ini dianggap memiliki kemampuan disaster recovery yang sangat baik.

Hybrid Cloud dapat mengoptimalkan seluruh aktivitas infrastruktur bisnis Anda, apabila Anda mengetahui bagaimana memanfaatkannya dengan cara yang tepat. Anda hanya perlu memikirkan mana yang harus disimpan di private cloud dan mana yang akan diperluas ke public cloud. Dari sedikit gambaran bagaimana cara kerja hybrid cloud itu diharapkan dapat mempermudah Anda.

Pada dasarnya cara kerjanya tidak jauh berbeda dengan cara kerja private cloud dan public cloud, yang mana keduanya merupakan bagian dari hybrid cloud.  Namun, sebelum Anda menggunakan hybrid cloud dalam membantu mengoptimalkan bisnis, ada baiknya Anda pahami lebih lagi bagaimana cara kerja dari hybrid cloud. Berikut ini ada beberapa cara kerja hybrid cloud menurut Red Hat dan IBM Cloud, yang masih perlu banyak diketahui oleh para pengguna cloud.

  1. Menurut Red Hat

Body Image - Network Area

(Source: Rawpixel.com)

Cara pertama yaitu di mana Local Area Network (LAN), Wide Area Network (WAN), Virtual Private Network (VPN), dan Application Programming Interface (API) akan terhubung ke beberapa komputer dalam waktu bersamaan. Yang kedua, Virtualization, Containers, dan Software Define Storage yang telah ditentukan akan dapat dimasukkan ke dalam data lake atau jenis repositori data yang menyimpan kumpulan besar data mentah dan berkategori yang masih dalam format aslinya.

Dan terakhir, management software dari hybrid cloud akan mengalokasikan storage atau sumber daya yang telah ditentukan berada di mana lingkungan tempat aplikasi itu berjalan. Kemudian akan disediakan tempat yang sesuai permintaan dengan bantuan dari layanan otentikasi.

  1. Menurut IBM Cloud

Cara kerja hybrid cloud menurut IBM Cloud dibedakan menjadi dua, yakni secara tradisional dan modern. Secara tradisional, arsitektur cloud pada jenis ini pada awalnya berfokus dengan konektivitas fisik. Yang mana pusat data lokal perusahaan tersebut menjadi infrastruktur private cloud, dan menghubungkan sistem ke public cloud yang dihosting di luar lokasi oleh penyedia layanan cloud.

Sedangkan secara modern, jenis cloud ini tidak berfokus pada konektivitas fisik lagi. Karena pada cara kerja yang lebih modern lagi, jenis ini lebih mendorong probabilitas beban kerja dan mengotomatiskannya keseluruh lingkungan cloud. Seperti perusahaan yang menggunakan hybrid cloud dapat menghostingnya untuk menyimpan data website mereka ke dalam private cloud agar lebih aman dan dapat lebih fokus saat dikembangkan.

Lalu, untuk semua informasi lainnya dapat disimpan di public cloud agar dapat menghemat biaya operasional perusahaan. Penerapan hybrid cloud ini dapat dilihat dengan menggunakan Infrastruktur as a Service (IaaS) pada bisnis Anda. Maka setelah mengetahui dan memahami bagaimana cara kerja dari hybrid cloud, pastikan untuk mengelolanya secara benar agar Anda dapat melihat perkembangan yang terjadi pada bisnis Anda dari waktu ke waktu. Sehingga langkah yang Anda lakukan untuk optimalkan bisnis dengan menggunakan hybrid cloud ini tepat.

Untuk itu Zettagrid Indonesia sebagai penyedia layanan cloud computing yang telah terjamin kualitasnya dapat membantu Anda dalam optimalkan kebutuhan bisnis. Dan layanan cloud kami telah memiliki sertifikasi dari ISO 270001, ISO 9001, VMware, Veeam dan PSE Kominfo Republik Indonesia. Apabila ingin mengetahui informasi lebih lengkap lagi, Anda dapat menghubungi kami melalui email ke sales@zettagrid.id

Cara Kerja Cloud Disaster Recovery yang Penting Bagi Perusahaan

Featured Image - Cara Kerja Cloud Disaster Recovery yang Penting Bagi Perusahaan

Cara Kerja Cloud Disaster Recovery yang Penting Bagi Perusahaan

Sebuah bencana tidak dapat kita prediksi kemunculannya, sehingga sering kali mengalami dampak yang cukup merugikan pada bisnis perusahaan. Maka dari itu cara meminimalisir kerugian akibat bencana yang terjadi pada bisnis, anda dapat memanfaatkan layanan cloud disaster recovery yang tersedia dari penyedia layanan cloud computing.

Hal ini dilakukan bertujuan untuk mempersiapkan anda dari resiko-resiko serta dampak dari bencana atau insiden. Bencana dalam industri teknologi ini bukan hanya disebabkan oleh fenomena alam saja, akan tetapi juga bisa disebabkan karena human error hingga system error seperti kebakaran dan kelalain lainnya yang berisiko merugikan operasional bisnis dan image perusahaan.

Body Image - Server mengalami Downtime

(Source: Storyset Freepik.com)

Seperti pepatah mengatakan “sedia payung sebelum hujan”, yang mana artinya anda harus mempersiapkan rencana sebelum semua resiko itu menimpa pada bisnis anda. Dan ini sama seperti gambaran fungsi dari cloud disaster recovery, berfungsi sebagai persiapan ataupun Business Continuity Plan ketika menghadapi bencana.

Istilah cloud disaster recovery sendiri adalah suatu metode yang menempatkan perangkat IT, sistem, aplikasi, hingga data cadangan yang dikelola oleh pihak ketiga dengan berbasis teknologi cloud computing. Tujuan dari solusi cloud yang satu ini adalah untuk membantu anda dalam memulihkan data dan sistem dari infrastruktur, apabila terjadi bencana dan mengalami kegagalan operasional sistem pada operasional bisnis.

Dapat disimpulkan bahwa fungsi dari cloud disaster recovery menjadi salah satu langkah penting dalam mengamankan kelangsungan operasional bisnis serta data perusahaaan, dalam situasi datacenter primer sedang mengalami downtime akibat bencana. Untuk mengetahui lebih lengkap bagaimana cara kerja dari cloud disaster recovery, berikut ini penjelasan singkat yang perlu anda ketahui.

  1. Penyalinan Data dari Datacenter Primary ke Datacenter Secondary

Sebagai persiapan dalam langkah menghadapi bencana, cloud disaster recovery akan menyelamatkan data dengan menyalinnya dari primary site ke secondary site dilakukan sebelum bencana menimpa bisnis. Dengan teknologi cloud computing, anda dapat mengaktifkan dengan otomatis secondary site dapat mengambil alih dan mengaktifkan sistem disaster recovery ketika primary site sedang bermasalah.

  1. Secondary Site Mengambil Alih Sistem Operasional Data

Body Image - Pemindahan dan penyalinan sistem operasional data

(Source: Storyset Freepik.com)

Saat primary site mengalami down, sistem operasional data tentu akan dihentikan dan perlindungan akses ke secondary site akan diaktifkan. Hal itu agar Anda dapat mengakses data yang sudah disalin sebelum terjadinya bencana untuk secara langsung mengambil alih sistem operasional data tersebut. Dengan begitu primary site akan segera melakukan pemulihan saat secondary site aktif.

  1. Rebuild pada Primary Site

Selama secondary site bekerja sebagai data center sementara, primary site akan memulai proses rebuilding atau perbaikan akibat bencana. Setelah proses perbaikan selesai, data-data baru yang Anda simpan di secondary site akan disalin ke primary site agar keduanya memiliki data dalam versi yang sama. Sehingga Anda dapat memakai data di primary site tanpa perlu membuat ulang.

  1. Sistem Operasional Data Kembali ke Primary Site

Apabila proses building sudah rampung, maka sistem operasional data kembali dialihkan lagi ke primary site. Akan tetapi, sebelum kembali ke primary site pastikan terlebih dahulu tidak ada pekerjaan yang sedang berjalan. Kemudian, hentikan semua proses penyalinan data dari secondary site ke primary site. Anda dapat menggunakan hardware khusus untuk mengangkat write-protection yang ada di primary site. Lakukan pengalihan sistem operasional data agar pemakaian primary site sebagai situs utama kembali efektif seperti sebelum terjadinya bencana.

Dari penjelasan singkat di atas, dapat disimpulkan bahwa penggunaan cloud disaster recovery dalam memulihkan sistem pada bisnis sangat penting halnya jika Anda terapkan. Dengan demikian, produktivitas dalam bisnis Anda akan tetap bisa berjalan dan ini juga dapat meminimalisir kerugian yang ada.

Zettagrid sebagai penyedia layanan cloud di Indonesia memiliki berbagai solusi Disaster Recovery (DR) yang anda dapat gunakan pada bisnis anda. Anda tidak perlu ragu jika bisnis anda mengharuskan anda untuk menaruh data di Indonesia, karena Zettagrid Indonesia sendiri memiliki 2 lokasi data center di Indonesia dengan SLA 99.95% yang dapat menjamin anda dari terjadinya downtime. Untuk mengetahui informasi lebih lengkap tentang layanan cloud disaster recovery, Anda dapat langsung menghubungi tim kami ke sales@zettagrid.id atau klik disini.